Tulisan si penyuka horror

Hemm. sebelumnya, mau bilang dulu kalo tulisan ini adalah curhatan Euncha. Jadi, kalau ada yang ga setuju dan beda pendapat tentang apa yang Euncha tulis, dimohon dengan amat sangat jangan bash yaa. ^^v

Nah, jadi, gw adalah seorang penyuka cerita atau film dengan genre horror. Eh, tapi kalo horror lokal ga termasuk yaa. Fyi, gw sangat takut dengan salah satu jenis hantu lokal yang melompat-lompat. Dikasih liat gambar yang begituan, bisa2 ga bisa bobo niih😛

Tapi lain lagi kalo sama horror luar. Kaya vampire, zombie, dracula, sadako, atau jenis hantu luar lainnya. Gw akan sangat senang menyaksikannya berjam-jam. Kenapa? ga tau deh, dari kecil udah demen aja liat makhluk2 begituan. Apalagi kalo setting ceritanya itu masih jaman2 dulu kala.
Kesukaan gw ini didukung banget sama tulisan2nya R.L Stine, Agatha Christie, dan Conan Doyle. Munculnya series2 kaya Super natural bikin kesenengan gw sama yang beginian makin ga bisa ilang.

Semenjak suka Kpop dan tahu ternyata ada yang namanya Fanfiction. Gw tentu aja mencoba untuk terjun ke dalamnya, karena dari kecil pun gw suka menulis *meski pun tulisannya kacau sekali*
Genre seperti apa yang bisa gw tulis? ga jauh2 deh dari horror, mystery, atau psycho. Kalo boleh jujur, gw itu mendapat kesenangan tak ternilai waktu nulis cerita dengan genre begitu.
Buat yang pernah baca FFku yang judulnya ‘Dazzling Autumn’, sebenernya judul itu adalah judul buat cerita horror yang aku buat pas SMA. Dan cerita asli dari Dazzling Autumn sendiri masih tersimpan dengan rapi di folder ‘Sousetsu’ di laptop-ku.

Apa yang diharapkan oleh seorang penulis FF? yakin sama deh semuanya. Di samping menghibur, ingin juga dong dapet komentar dari pembaca. Nah, gw pribadi, kesenengan waktu mendapat komentar adalah gw bisa tahu apa pendapat si pembaca tentang tulisan gw. Apakah mereka merasa seneng, merasa horror juga, atau malah ngerasa bosen. Dan bahkan, komentar itu ga jarang tiba2 memunculkan ide bagi gw untuk membuat cerita lain. Pokonya komentar itu udah kaya nasi buat orang Indonesia, ga bisa kalo engga.

oKEY, yang mau gw bahas di sini adalah perasaan gw sebagai penulis FF horror.
Yang gw rasakan, sejujurnya, sedikit kecewa dan berpikiran bahwa gw dan para penulis horror lainnya masih perlu kerja keras. Yah, you know lah, genre yang paling populer dan merajai setiap tempat adalah romance. Bahkan, novel2 lokal yang bertebaran di toko buku pun didominasi romance. Kompetisi menulis pun selalu memberikan syarat wajib genre romance.

Genre : Romance, boleh menyertakan genre lain, asal romance yang jadi genre utama

Nah, selalu deh tulisan begitu yang ada dalam syarat dan ketentuan kompetisi menulis. Ga pernah gitu ya gw nemu yang syaratnya begini :

Genre : WAJIB HORROR! Boleh menyisipkan genre lain, asal horror-nya harus kental.

Eh, buset! kalo nemu yang begituan, gw pasti jingkrak-jingkrang sambil gendong Taemin *?*
yah, menurut gw yang sempurna itu adalah romance di tengah-tengah horror. .hha. *apa sik?*

Kalo boleh jujur, saat disodorkan halaman word kosong untuk menulis romance, yang ada dalam kepala gw adalah pusing dan kosong. Gw bingung, apa yang harus gw tulis? dan terkadang ide ga bise ngalir selancar saat gw nulis horror.

Jujur nih, gw itu bukan tipe wanita yang bisa dengan mudah membedakan hal-hal apa aja yang bisa disebut “Aduh, romantis” , “So sweet banget”.
Di dunia nyata, terkadang gw selalu menggagalkan cowo yang berusaha bersikap romantis sama gw. Bukan sengaja, tapi itu tadi, kemampuan gw untuk memebedakan apa-apa aja hal romantis itu sangatlah rendah.
Gw ga bisa bilang “So sweet.” saat cowo yang gw taksir tetiba ngasih gw bunga mawar warna-warni di hari dia menyatakan cinta ke gw. Boleh percaya ato engga, yang keluar dari mulut gw saat nerima bunga begituan adalah “Kenapa ngasih bunga?” which indicates that gw ga paham the hidden meaning dari cowo kasih bunga.

Hemm… mungkin ada yang nanya. “Emang, yang romantis menurut lo itu yang kaya gimana?”
Menurut gw, yang romantis itu contohnya begini. Saat kita lagi sedih, lagi rapuh, tertimpa masalah, terus kita cerita, entah itu sama temen, pacar, atau siapa pun. Terus orang itu dengan jujur bilang begini sambil megang tangan kita,

Kamu pasti sedih banget. Kalo aja aku boleh peluk kamu di depan umum, pasti kamu udah aku peluk biar kamu lebih tenang.

.hha. iye tahu! pasti bakalan bilang contoh di atas itu ga romantis kan? .hhe. ^^v

Hubungannya sama nulis FF horror?
hubungannya itu ada banget. Gw dan mungkin di luaran sana ada banyak wanita yang setipe sama gw yang suka juga nulis FF horror bakalan ngerasa kecewa. Gw pribadi ngerasa, orang2 itu lebih meng-anak emas-kan romance. Iya sih, soal SELERA mah ga ada yang bisa ganggu gugat. Tapi kenapa orang dengan selera romance dan horror itu seolah 100:1 gitu yaa? *garok muka Key*
Kadang, saat baca komentar yang lebih menekankan pada pencarian kesalahan dalam penulisan dan justru tidak memberi komentar tentang bagaimana horror yang ada dalam cerita, gw langsung kecewa😦
Komentar terhadap penulisan itu emang penting banget, dan jujur, itu lah yang membuat tulisan seorang author menjadi lebih baik. Dikasih tau yang salahnya yang mana aja deh simple-nya. Tapi,tapi, kalo inti dari sebuah komentar itu adalah full of  ‘Grammar Nazi’ dan bahkan ga memberikan komentar/masukan/pendapat terhadap horror sense-nya itu. Rasanya itu….. ingin nikahin Key >.<

Suka kecewa sih.
Tapi engga ko, gw ga menyalahkan para komentator, atau para ‘Grammar Nazi’ atau kenapa orang2 lebih suka romance ketimbang horror.
Ini cuma unek2 gw aja sebagai orang aneh yang terlahir menggemari horror dan misteri, dan ga paham sesuatu yang berbau “So sweet” dan “Super romantis”.Mungkin, gw harus lebih banyak baca dan nonton yang romantis2, dan lebih banyak bekerja keras di I need romance. hhe.
Juga buat para penulis yang suka dengan genre horror/mystery, tetap bersemangat menulis genre2 ini. Yakin, kalo kita terus bekerja keras, suatu hari nanti akan membuahkan hasil. *apa deh?*

oKEY, sekian dulu curhatnya. Maaf ga jelas ^^v

5 thoughts on “Tulisan si penyuka horror

  1. hai Euncha, begitu wp ini bisa dibuka langsung mikir bakalan ngantri nih mo nulis komen..🙂

    yang Euncha tulis di atas emang masalah selera, gak semua orang suka yang romance, termasuk saya *nunjuk diri sendiri**
    seumur idup belum pernah dapet bunga, apalagi candle light dinner😀
    bukan berharap ya..

    mungkin memang lebih banyak yang suka romance kali ya, katanya lebih sweet gitu.. klo saya sih mikirnya itu semua dibikin penulis atau sutradara karena ngikutin selera pasar, walaupun kenyataannya kadang gk sesuai kenyatan n realita.

    bisa dibilang selera kita gak jauh beda, saya juga suka jenis film, serial atau fiksi sejenis horror.
    klo film saya suka horror2 asia, lebih berasa ketegangannya, klo yang lokal kyknya cuma suka yg Jelangkung, lainnya nggak..
    klo yang barat juga suka, tapi bukan yang pake monster2an😉

    klo cerita novel saya jarang baca, mungkin karena butuh waktu lama, paling saya baca komik seperti conan, klo serial lumayan banyak ya, ditambah serial2 CSI-nya amerika, suka banget sama cara mereka nyelesaian kasus2 pembunuhan..
    kadang klo udah nonton itu semua suka lupa waktu, sampe my mom heran kok saya suka banget nonton yang begituan, karena drumah pake tv *indo——* mendukung bangetlah itu hobi..😀
    maaf nih klo agak curhat..😛

    memang klo ngomongin selera atau hobi gak bakal abis ya, jujur kl wp perorangan punya Euncha yang paling sering saya buka, karena saya memang suka isinya, yah itu tadi masalah selera.. walupun Dazzling Autum-nya belum sempet dibaca.. -_-

    Saran saya mungkin jangan bener2 ditutup wp-nya, mungin hiatus dgn waktu yang tidak terbatas, apalagi saya memang belum baca semua karya Euncha..
    tapi itu hanya saran ya, saya menghargai apapun keputusan Euncha sebagai pemilik wp ini..🙂

    Ok, sekian komen saya, maaf klo kebanyakan..
    Oiya, masih skripsikah?
    klo iya semoga lancar ya..🙂

    • Haha. Iya, betul eonn, setuju sama eonni. Kalo yang romance2 itu sebenarnya cuma untuk memenuhi khayalan pemirsa aja. Tapi kenyataannya kan suka geli sendiri gitu ya kalo ada cowo se-romantis film atau novel.

      Wah eonni. hobi kita sama nih soal misteri2an, kayanya kalo kita bisa ketemu asik kali yaah? bakalan ngobrol ga ada abisnya.hhe.

      Gomawoyo loh eonni, wp pribadi ini yang paling sering eonni kunjungi meski aku sering mengecewakan karena banyak sequel yang belum lanjut. Tapi, mudah2an eonni masih mau nunggu.

      Iya eonn, mungkin sebaiknya aku hiatus dalam waktu yang lama. Tapi aku masih mempertimbangkan banyak hal untuk kelanjutan wp ini eonn. Gomawoyo sekali lagi udah memberikan support-nya.
      dan silahkan kalo lagi luang aja eonn baca ffku🙂
      Sekali lagi gomawoyo eonni *big hug*

Gimme Lollipop

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s