Lonely, The Conjuring, and Yak ge jang Ramyeon

WARNING!!! CURHATAN PANJANG!!!

Holaaaa!
Selamat Idul Fitri!!! Minal aidzin wal faidzin. Mohon maaf lahir dan batin yaa, Teman-teman \(^o^)/
Alhamdulillah, ga kerasa bulan Ramadhan udah selesai dan Lebaran juga udah selesai yaa. Hiks😥
Mudah2an, dengan berakhirnya bulan Ramadhan tahun ini, menjadi awal dari bertambah baiknya perilaku kita, bertambah tebalnya keimanan kita, juga bertambah takut dan tunduknya kita kepada Allah.

Kalo boleh jujur, gw lebih suka bulan puasa sih daripada Lebaran. Kenapa? Lebaran itu cuma sehari, kalo puasa itu kan sebulan.hehe.

Lebaran tahun ini, kalo boleh jujur, emang kerasa bedaaaa banget dari tahun2 sebelumnya. Kerasa lebih berat dan sulit. Bukan! bukan dalam arti merasa berat selama menjalani ibadah puasa dan ibadah lainnya.  Tapi, merasa berat dalam menghadapi bertambahnya umur, yang artinya juga bertambah banyak tanggung jawab yang harus dipegang.

My age is already 20 somethin’. Already an adult, not a teenager anymore. Not the right time to find a boyfriend. This is time to find a husband. Agak lebay mungkin yaa. Tapi jujur, gw pribadi merasa ini adalah umur yang amat sangat cukup buat nyari pasangan hidup.
Alasannya? Yaa, ga enak aja gitu yaa. Merasa ada begitu banyak desakan dari sana-sini, juga gw pribadi ngerasa ga bisa terus2an jadi anak bungsunya Ibu yang harus ditemenin ke mana2, terus2an jadi the little brat.

Lebaran tahun ini, ngerasa sepi dan sendirian. Kenapa? Dari kecil, gw punya saudara *kakak sepupu* yang umurnya samaan. Kita bertiga tinggal deketan dan umur kita itu cuma beda hitungan bulan aja. Bahkan, bisa dibilang gw lah tertua di antara kita bertiga, karena gw lahir bulan July. Sementara dua yang lain, Agustus dan September.
Kenapa gw ngerasa sepi? Yeap! Both of them are already married!
Abis lulus SMA, mereka ga nerusin kuliah dan kerja dan yang lebih amazing adalah mereka begitu cepat menemukan pendamping hidup. Awal2, mereka mulai punya kehidupan masing2, apa2 sama pacar, ke mana2 sama pacar, dikit2 si pacar. Ga ada lagi yang namanya ngajakin gw main bareng lagi kaya dulu. Tiap Lebaran, biasanya pagi2 kita bakalan saling dulu2an buat ngajak nyari tempat sholat Ied, jam 5 subuh, atau jam setengah 6. Semuanya kerasa begitu hidup, meski kadang acara nyari tempat itu diwarnai gontok2an dan marah2an karena kita suka kurang banyak nyari tempat dan lupa berapa jumlah anggota keluarga yang minta dicariin tempat. Walhasil, kita solat dempet2an dan sambil ngambek2an.
Tapi itu semua menyenangkan! Bahkan, pas sungkeman, semuanya kerasa rame. Kita suka makan bareng2 di rumah salah satu sodara gw. Terus kita becanda2, baru deh silaturahmi ke rumah Eyang. Kita pergi masing2, tapi kumpul lagi di sana. Ritual yang biasa kita lakuin adalah ngerujak, dari buah2an yang asli banget dipetik dari pohon di rumah eyang. Kita foto2, becanda2, terus main, jajan, makan ga ada kenyangnya.

Gw ga pernah sedikit pun berpikir bahwa saat2 itu bakalan ada ujungnya. Ga selamanya kita bakalan jadi anak2, atau teenager yang kerjaannya ketawa-ketiwi, gosipin ini itu. Lebaran tahun lalu, gw mulai ngerasa sepi. Mendekati hari H, tiba2 kedua sodara gw itu ga ada di rumah. Mereka udah pada Lebaran di tempat camer. Shock banget! yang artinya gw harus seorang diri subuh banget nyari tempat solat. Sedihhhhhh banget, rasanya tuh gw tetap terjebak di masa kecil, sementara mereka udah tumbuh dewasa dan ninggalin gw.
Akhir taun kemarin, kedua sodara gw akhirnya memutuskan buat nikah. Shock+seneng. Karena umur kita bisa dibilang udah cukup buat punya keluarga sendiri. Waktu mereka nikah? Jelas gw jadi pager ayu, pager ayu paling tua tepatnya. Karena para ‘ayu’ yang lain masih pada anak2 yang bahkan udah ngegandeng pacar.

Ah! Suerrr! rasanya berat dan sepi banget hidup gw. Ga ada lagi sodara gw yang dateng buat ngajakin ngobrol sambil ketawa2, sambil ngegosip, sambil jajan, dll. Dan tahun ini, mereka sudah resmi punya keluarga sendiri. Punya rumah sendiri yang terpisah dari orangtua meski jaraknya masih deketan.
Dan kita, ga lagi makan2 bareng setelah sungkeman. Mereka dateng sama suami mereka, minta maaf terus pergi. Ah! rasanya sedih banget. Apalagi, salah satu di antara mereka ada yang baru banget delivered a baby. Ah! Rasanya jleb banget. Bahkan gw lebih tua satu bulan dari dia, tapi dia udah punya baby. Sementara gw? Yeah! masih seorang penyendiri yang tetiba merasa bingung di mana harus nyari calon suami *plaaakkk*

oKEY, cukup curhatannya. Gw tahu, setiap orang punya jalan yang berebeda. Apa itu jalannya lurus, belok-belok, muter apa gimana. Yang jelas Allah akan memberikan yang terbaik u/kita. Gw yakin, di waktu yang tepat, Allah akan mempertemukan gw dengan lelaki yang paling diridhoi-Nya. *doa yang lagi jomblo* ^^v

Nah, karena gw ngerasa sepi banget2. Akhirnya, gw memutuskan buat menghabiskan sisa libur Lebaran ini dengan main dan nonton. Oya, ada satu judul film di bioskop yang beberapa waktu lalu pernah diceritain sama Aee. Judulnya “The Conjuring”. Aee bilang itu film horror, dan banyak temen2nya yang bilang ga bisa tidur abis nonton film itu. Jjeng…jjeng… sudah pasti kabar itu jadi angin segar buat gw si ratu misteri *plaaakkk* Setelah hari terakhir puasa ngabisin baca “Pembunuhan di Malan Natal”-nya Agatha Christie, jiwa misteri gw muncul lagi dan begitu membara *plaaaakkk*

Hari ini, akhirnya gw sama si Kakak jalan buat nonton film ini. Pertimbangan gw ada banyak looh! Pertama, karena ini masih masa libur Lebaran, gw yakin banget bioskop2 bakalan penuh mampus. Kedua, karena ini weekend, so pasti harga tiket lebih mahal kan yaa. Yang ketiga, setelah searching2 soal “The Conjuring” dan tahu kalo film ini based on true story, gw memutuskan buat nyari bioskop yang harga tiketnya paling murah. Why?

  1. Gw pilih Braga City walk, karena mall ini bisa dibilang masih cukup sepi dan memang sepi sih.
  2. Harga tiket untuk weekday di studio Braga city walk ini murah sekali, yaitu 25K IDR. heheh. murah kaan?
  3. Saran dari gw, ketika kalian mau nonton film horror, pastikan jangan yang “based on true story” kalo ekspektasi kalian adalah terpuaskan dengan kenampakan hantu dan kejahatan/petaka dahsyat yang mereka timbulkan. Why? karena kalian tidak akan mendapatkan kepuasan itu di film yang based on true story. Faktanya, menurut gw hantu itu ga ada. Yang ada itu adalah rasa takut dan setan yang menggoda kita untuk merasa takut dan musyrik/syirik. So, daripada kecewa film-nya ga sesuai harapan dan beli tiket harganya mahal. Jadi, Braga city walk dengan harga tiket 25K IDR adalah pilihan paling cerdas dan tepat. b^^d

Setelah cek 21cineplex.com, kita pilih jadwal paling awal, jam 12.30. heheh. Si kakak rada marah karena gw lama banget dandannya, padahal yang bikin lama itu karena gw browsing2 dulu soal film ini ^^v Kita nyampe Braga Citywalk jam 12an, nyampe bisokop jam 12.10 dan beruntung “The Conjuring” 12.30 belum penuh. Pesanlah kita tiket dengan tempat sangat strategis, di row B \(^o^)/
Kita turun ke mushola dan sholat Dzuhur dulu. Oh yaa… Braga City walk ini sepi banget, menurut gw sih nyaman banget buat orang yang ga terlalu suka desek2an dan rusuh2an pas jalan2, kaya gw ini.hhe. Abis sholat, kita balik lagi ke bioskop, pas banget udah ada announcement film-nya mau dimulai.

The Conjuring ticketsBegitu masuk studio, lumayan rame. Meski masih banyak kursi kosong dan yaa yang bikin gw rada gimana gitu yaa adalah banyaknya anak2 SMP/SMA yang nonton. Bukannya gw ga seneng, cuma, mereka pasti alay, pasti ntaran teriak2 ketakutan, ntaran ada yang nutup mata sambil berisik nanya2 hantunya masih ada apa engga, ntaran ada yang jerit2 ga berhenti2. Duh! Jujur, kalo nonton film horror, gw ga terlalu suka kalo berisik dan banyak jerit2. Gw pribadi, biasanya cuma teriak sekali kalo kaget, dan kebanyakan sih mengeluarkan swear words kaya “Sh**”, “D**n”, ato “F**k”. *mohon jangan ditiru*

Nah, this is the show time! No! I’m not going to make a spoiler or review. Karena review u/film ini bisa kalian lihat di sini.  Di postingan ini gw cuma akan menceritakan pengalaman gw.

Waktu masih iklan2 gitu, orang2 yang notabene adalah remaja di bawah umur itu pada sibuk beli popcorn dan minuman ringan gitu. Nah, ga tau sejak kapan yaa. Tetiba gw ga banyak nyemin aja kalo lagi nonton, palingan yang gw perlu adalah air mineral. Ih! gilak aja nyaris 2 jam ga minum air putih sama sekali. Haus kali!!! No more snacks, potatoes, or something like that. Cuma ada air minum dan ah! gw bawa cotton candy kecil yang dibeliin Eyang hari sebelumnya ^^v
Tips : Kalo lagi nonton bisokop begini, bagusnya ga usah bawa snack macem2. Bawa air mineral aja secukupnya. Kenapa? karena nyemil sambil nonton itu bisa bikin gemuk!

Now, into the movie. Ini dia yang gw tunggu2 banget. Ga sabar pengen tahu gimana sih film The Conjuring yang katanya sampe bisa bikin ga bisa tidur itu. Nah, pas awal mulai nih. Biasalah kan ada intro2 dulu gitu yaa dan emang music horror udah ada. Di sebelah gw nih, entah anak SMP apa SMA. Eh, dia udah nutup mata aja. Yaelah, baru juga mulai mbake, kalo takut mah jangan nonton film hantu lah. Ngerepotin aja *plaaaakkk*

Film The Conjuring sendiri durasinya cuma sekitar 1,5 jam. Kalo bisa dibilang sih, yah gw sebagai menikmat film horror kurang puas juga, kurang lama soalnya ^^v Eh, tapi serius, buat yang baru dan nyoba2 nonton film horror, film ini bakalan bikin kalian ga bisa tidur looh. So, yang ga suka jenis film horror, jangan nyoba2 nonton film ini.hehe.
Di film yang diadaptasi dari kisah nyata pasangan Warren ini ada banyak hal yang bikin gw *secara pribadi* interested sama hampir semua hal. Salah satunya adalah boneka Annabelle yang jadi pembuka cerita.
Setelah searching2 google, ternyata udah banyak yang bahasa soal boneka Annabelle ini. Bahkan sampe disebut “Annabelle the haunted doll”. Penasaran? Later on gw bakalan bikin postingan yang membahas ini.😉

Selama film diputer, yaa jelas laah ada banyak teriakan dan gw sendiri teriak sekali di salah satu scene pas hantunya menampakkan diri tepat di depan muka. haha. Sial! itu kaget mampus. Beberapa scene ada yang bikin penonton lain teriak kaget, malah ada yang teriak dan ributnya agak lama gitu. Untungya, ada penonton yang duduk di row depan *kayanya udah dewasa* yang minta penonton lain buat ga ribut sambil bilang “Sssshhhttt!” Kerennya gitu yaa, karena ini film horror, makanya begitu ada yang bilang “Ssshhttt” pada langsung berhenti, soalnya pada dilanda suasana mencekam juga.hhe.

Di film ini, ada banyak banget scene yang bakalan bikin yang nonton ngerasa diteror rasa takut. Apalagi setting utamanya di dalem rumah gitu. Jadi, segala sesuatu yang ada di rumah itu bisa mengingatkan sama film ini.hha. *lebay*
Nah, sedikit spoiler yaa. Beberapa adegan yang bikin gw takut di film ini diantaranya :

  1. Scene pas Carolyn jatuh ke ruang bawah tanah, terus pas dia nyalain korek api dan ada yang ganggu dia ngajak main petak umpet.
  2. Scene-nya Christie yang akhirnya sadar kalo Nancy bukanlah pelaku yang tiap malem narik2 kakinya dan akhirnya dia beraniin diri ngelongok ke kolong ranjang.
  3. Scene waktu April bilang temen barunya-Rory bakalan muncul setelah lagu di kotak musik selesai. Rory bakalan berdiri di belakang dan kelihatan lewat cermin yang ada di kotak musik.
  4. Scene pas Carolyn bangun tidur terus tiba2 ada seseorang di atas dia dan….
  5. Scene pas Roger ngikutin suara ketukan tiga kali di sekitar rumah.
  6. Scene pas Lorraine bisa liat mayat yang ngegantung di pohon.
  7. Scene pas Carolyn main petak umpet sama si bungsu -April- dan dia justru main petak umpet sama seseorang yang ikutan tanpa bilang2.

haaa… banyak banget. Sebenernya masih banyak lagi sih yang bikin takut dan kaget itu. Tapi ntar spoiler-nya kebanyakan.hhe. yang kepo, harus sekali nonton!

Seteleh film beres, target berikutnya adalah kuliner.hhe. Lapeer lah udah nonton film horror *ga nyambung*
Karena di Braga Citywalk foodcourt-nya itu entah di mana, maka gw dan si Kakak memutuskan buat makan di BIP. Sekalian pengen jalan2 juga sik sebenernya.hhe.
Nah, di Braga citywalk itu cuma ada lift buat bisa mencapai tempat parkir. Dan lift itu cuma ada 2 dong, jadilah nunggunya lama banget. Hal yang annoying adalah, tiba2 pas masuk lift, ada mba2 gitu dorong2 gw. Eh! Peliisss deh, ini tuh naek lift, bukan naek bahtera Nuh. Jadi, ga usah panik ga bakalan dapet tempat apa ditinggalin. Annoying banget kan, badan gw yang kecil ini didorong2 sama mba2 yang kaya kudanil itu ^^v
Saking sebelnya itu gw sampe bilang “Santei aja kali, ga usah dorong2!” sambil lirik sebel gitu. Udah gitu, selama di lift juga itu mba2 sama pacaranya *mungkin* heboh dan kampungan banget. Eh, entahlah! gw cuma ga suka aja sama orang yang heboh begitu. Ga bisa gitu yaa santei dan ga banyak ngomong.
Hal lain yang gw ga suka dan mungkin emang udah jadi kebiasaan orang Indonesia itu adalah saat naek dan turun lift. Seharusnya, orang yang mau masuk lift itu nunggu yang keluar dulu sampe abis, barulah masuk ke lift yang udah kosong. Lah ini, yang dari lift belom keluar, udah pada nyerobot masuk. Kampungan banget ga? Kalo kata gw sih tolol banget! *sorry to say this* Kalo nyerobot duluan, kan yang mau keluar jadi repot. Udah gitu, lift jadi berat karena ditambah orang yang masuk. Kan kalo yang mau keluar ditunggu dulu sampe abis, jadinya lift kosong. Enak juga masukinnya dan ga bikin repot. Yakin deh, pasti pada pernah juga ngalamin hal kaya gini waktu mau pake lift.

Akhirnya, keluar juga dari Braga. Eh, pas di luar masa ketemu lagi sama mba2 kudanil itu. Dia bersama pacarnya itu annoying juga di jalan. Bawa kendaraan pelan2 dan ga jelas mau belok apa kaga. Itu tuh bikin kesel pengendara di belakangnya. Duh! >.<

Sebelum ke BIP, kita mampir dulu ke BEC. Ini sebenernya si Kakak yang ngajak katanya mau survey harga hp. Soalnya gw pernah bilang gw mau beli hp. Tapi gw itu kurang suka survey2 begitu. Gw lebih suka ngeceng2 dulu dan cari tau soal features2nya di internet. Setelah yakin dan ada duit, barulah gw ke BEC dan tanya2 dikit, baru beli. Jadinya, karena gw ga suka survey macem begitu, kita cuma bentaran di BEC dan langsung ke BIP buat makan.

Oh! Thanks God! Food court-nya ga sepenuh hari2 kemaren. Udah lewat jam makan siang, tapi masih ada beberapa kursi yang kosong. Nah, karena si Kakak ini males banget buat gerak dan ogah pesen makanan, akhirnya gw aja yang pesen. eh, tapi setelah makanan datang, ngikut makan juga. Annoying banget ga sik? -_-a
Menu pertama itu Siomay goreng saus mayo. Harganya 8K IDR, isinya ada 10 siomay goreng pake saus dan mayonaise. Kalo ke Bandung dan ke BIP, perlu nyoba deh cemilan yang satu ini. Lumayan buat ngotor2in gigi *plaaakkk*
Menu kedua adalah Cordon Bleu. Yang annoying dari counter makanan ini adalah, saat gw lagi pesen, itu mba2 ga merhatiin, sampe gw harus ngulangin lagi pesenan gw. Dan setelah makanan datang. Salah! gw minta pake nasi, yang dateng pake kentang. Annoying sekali!

Yak ge jang ramyeon (1)Tadaaa!!! Ini dia menu terakhir. Yak ge jang ramyeon. Di keterangannya sih ini adalah sup daging sapi dengan ramen. Level pedesnya bisa costum, dan gw pilih medium. Rasanya, menurut gw sih sama kaya sundubu ramyeon yaa. Cuma, bedanya yang ini pake daging sapi dan ada irisan jamur+toge. Kalo sundubu ramyeon cuma ramen sama tahu putih aja. Kuahnya tetep kental kaya kari. Tadinya, gw mau pesen tteokpeokgi buat nyemil gitu. Cuma si Kakak bilang ngantuk dan lemes, jadinya gw pesen ini biar si Kakak seger. Eh, dia malah cuma makan dikit, katanya pedes banget -_-a
Sayang banget kaan? meski udah kenyang nih. Gw paksain pelan2 buat ngabisin nih ramen. Sayang aja gitu udah dibeli, lagian masa buang2 makanan padahal orang lain banyak yang kelaperan *plaaakkk*

Oia, di foodcourt BIP ini gw ketemu lagi dong sama si mba2 kudanil sama pacarnya. Duh! Untungnya ga deket2an, kalo duduk deket2an udah deh annoying abiiiisss >.<”
Abis makan, ternyata udah sore. Sholat Ashar dulu terus keliling bentar soalnya gw mau beli beauty pouch.
Sebenernya sih, gw masih belum puas banget jalan2nya. Terutama pas makan, soalnya si Kakak annoying banget minta2 makanan gw dan nyuruh2 gw beliin yang dia mau. So, gw menantikan ada kesempatan lain buat jalan2 yang menyenangkan. ^^v

Gimme Lollipop

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s