Kpopers

Dulu, begitu berbangga diri dengan bagaimana gw mendeklarasikan bahwa gw itu adalah seorang Shawol atau Kpoper. Betapa harusnya orang tahu bahwa gw ini banyak tahu soal dunia hiburan Korea. Betapa orang2 akan dengan cepat notice kalo gw itu seorang Kpoper hanya dengan liat penampilan gw.

Sekarang? Passion itu mungkin udah berkurang. Banyak orang yang bilang, kalo masa2 menuju pendewasaan itu bakalan ditempuh dalam jalan yang panjang dan ga jarang banyak belok2nya. Mengidolakan seseorang adalah salah satu hal yang menjadi sejenis hiburan pinggir jalan yang kita lihat saat melakukan perjalanan menuju pendewasaan.
Saat ini, gw bukannya tidak berbangga diri lagi saat mendeklarasikan bahwa gw adalah seorang Shawol. What’s on my mind adalah tidak seharusnya juga gw bilang sana sini kalo gw seorang Shawol. Berpikiran bahwa mencintai karya2 mereka itu lebih worth it dibandingkan gw fangirling berjam-jam cuma buat yah ‘fangirling’.

Please, No bash. Tulisan ini gw tulis jam 22:36, saat gw tetiba galou dan merasa sedikit buruk dengan terlalu banyak pikiran negatif gw. Ada banyak pikiran negatif, tapi mungkin pikiran soal hal ini yang lebih gw pilih untuk dipost. Di sini pun gw tidak bermaksud memancing keributan pihak2 tertentu yang mungkin ga setuju dengan pikiran gw. Gw tidak meng-quote tulisan/pendapat orang lain untuk menunjukkan bahwa argumen gw itu jauh lebih baik/bener dari orang itu. Di sini, sebisa mungkin gw menggunakan diri gw sendiri sebagai contoh. Adanya contoh lain selain diri gw dipake untuk memperkuat bahwa apa yang gw tulis di sini adalah fakta.

No! Kalian salah kalo berpikiran gw bakalan udahan suka sama SHINee. Buktinya, sekarang gw masih suka agak galou ko tau Key lagi deket atau interest sama siapa. Tapi u/saat ini, gw pengen jadi seorang fans yang ‘normal’. Normal di sini adalah seorang fans yang mencintai karya si artis, tanpa ngerecokin personality dan private life mereka. Gw pengen jadi fans yang normal2 aja, yang akun2 socmed gw tidak dipenuhi dengan atribut ke-Kpop-an. Gw bukan bosen, hanya saja akhir2 ini berpikir kalo selama ini gw hampir kehilangan identitas original.

Dulu, waktu masih excited banget. Jujur, gw itu mencintai bias seperti seorang wanita dewasa mencintai laki-laki dewasa. Yah, you know lah ya maksudnya. Yang galou kalo bias deket sama mba ini ato mba itu. Yang bakalan klepek2 hampir mati pas liat foto kece super ganteng yang di-update bias. Yang update socmed gw itu selalu berputar di dunia Kpop, yang bikin status marah2 ga jelas waktu ada fandom lain yang jelek2in SHINee, atau bahkan mencak2 sama Lee Sooman karena SHINee sekarang lagi giat2nya dijadiin tuyulnya Sooman.

Sekarang, saat gw iseng2 baca update statusnya temen2 gw yang masih begitu dalam mencintai Kpop. Gw suka tetiba ketawa sendiri dan berpikiran bahwa update orang itu ga penting banget. Kaya ga punya urusan lain, kaya ga punya kehidupan pribadi aja. Apalagi yang hobinya kaya netizen Korea, komentarin artis ini itu. Scroll sampe bawah isinya soal Kpop smua. Tapi, beberapa detik gw sadar bahwa inilah yang dirasakan orang lain non Kpoper waktu kepoin socmed gw dulu2. Oh! ternyata rasanya begitu tidak menyenangkan!Gw bahkan memutuskan buat menutup blog yang sudah cukup banyak followers-nya, cuma karena blog itu isinya cuma berita soal SHINee. No! gw bukannya jadi skeptis sama SHINee. hanya gw berpikiran, kenapa SHINee ini begitu mendominasi hidup gw? harusnya kan mereka hanya jadi pelengkap yang membuat hidup gw lebih indah.

Di sini gw sadar bahwa kecintaan gw selama ini tuh terlalu berlebihan. Yah, mungkin kalian pernah baca artikel yang menyebutkan opini psikolog terhadap Kpoper. Gw inget, salah satunya menyebutkan bahwa cinta seorang Kpoper terhadap idolnya begitu setia. Yup! gw setuju banget! Banget! saking setianya gw sama Key, sampe2 gw mengabaikan cowo di kehidupan nyata karena secara ga langsung standar ideal gw jadi begitu menanjak.Gw sadar banget kalo cinta gw itu begitu setia, ampe2 gw rela ngejar2 SHINee. Waktu KIFF Night concert, padahal gw lagi sakit. Tapi gw maksa cuma buat bisa liat SHINee. Waktu SMTOWN, padahal keadaan gw itu lagi buruk, tapi gw tetep maksa. Dan sekarang, gw ngerasa bahwa gw itu begitu menyedihkan.

Ada beberapa perbincangan gw sama temen2 sesama Kpoper yang berpikiran sama. Mereka sadar juga bahwa selama ini kecintaan mereka berlebihan. Semisal, ada album baru SHINee, padahal lagi ga ada uang/ada keperluan lain. Tapi ujung2nya tetep beli album SHINee. Ga nyangkal sih bahwa gw pernah kaya gitu waktu jaman Sherlock. Gw ngebet banget pengen beli tuh album meskipun kenyataannya saat itu gw lagi banyak pengeluaran urgent. Sekarang, album Sherlock-nya cuma disimpen dan kadang2 aja diliatin isinya karena takut bungkusnya rusak *ironis sekali*
Soal konser, lagi ga punya uang pun kayanya beli tiket adalah hal yang ada di urutan pertama untuk segera dipenuhi. Sampe bela2in ikut kuis sana sini dan blah blah blah. Waktu SMTOWN, jujur, itu adalah berkah buat gw, karena menyadarkan gw akan hal ini. Kalo kalian pernah baca postingan soal pengalaman gw selama SMTOWN kemaren, kalian pasti tahu bahwa gw itu sama sekali ga ngerasa enjoy. Gw ngerasa cape, ngantuk, ngerasa hak2 kenyamanan gw hilang begitu saja demi bisa liat SHINee.
Padahal, seharusnya nonton konser itu nyaman, tenang, have fun, dan bikin kita merasa bener2 mendapatkan hiburan yang pricelss. Saat itu gw berpikir, betapa ironisnya kita ngantri dari subuh, keringetan, kelaperan, kehausan, ngerasa muka jelek, sementara para artis itu akan muncul dengan segala sesuatunya yang serba sempurna.
Salah satu temen gw pernah bilang sama gw “Nonton Konser Kpop tuh sama aja kaya aku beli hp baru terus hilang hari itu juga.”
I couldn’t agree more!
Harga tiket konser artis Korea ini ga murah loh! Bahkan kalo dibandingin sama artis2 Barat yang bikin konser di kita.
Menurut gw, sayang juga sih ngeluarin duit segitu banyak cuma buat ‘nonton’. Dengan duit segitu, mungkin aja kita bisa beli hp/gadget baru, bisa beli banyak baju baru, bisa makan enak, bisa beli sepatu baru, bisa beli buku, atau bisa ke salon sampe puas. No offense. ini cuma pemikiran gw yah. Kalo kalian orang yang udah banyak duit dan orangtuanya setuju2 aja kalo kalian nonton konser sih it’s okay yaa. Cuma, lebih baik mendahulukan apa yang jadi prioritas, yang lebih urgent. Gw suka ironis aja gitu semisal gw nonton konser seharga 2.5 juta, sementara tetangga gw anaknya ga bisa ngambil rapot gegara belum bayaran 4 bulan.

Hal lain yang gw sadari salah adalah ketika identitas gw benar2 nyaris hilang karena kesukaan gw sama SHINee. No! gw tidak menyalahkan SHINee sama sekali, karena ini sepenuhnya salah gw. Seharusnya gw bisa memfilter hal ini. Dan setelah gw observasi, hampir semua Kpoper kehilangan identitas mereka. Yang kaya gimana maksudnya?
Gw jelasin. Waktu pertama suka SHINee, gw itu banyak berubah. Berubah dari segi penampilan yang semuanya condong ke SHINee. Gw lebih sering pake skinny denim, t-shirt, dan sneaker high cut. Bagi gw, sebenernya style itu ga terlalu jauh menghapus identitas gw. Karena gw emang suka pake sneaker dan abit non-girly thing.
Tapi, terkadang gw justru mendahulukan keidentitasan sebagai Shawol dibanding identitas sebagai diri sendiri. Misalnya, di saat main sama temen2 ke mall, gw sebenernya pengen pake rok dan blouse, tapi itu styie-nya bkan SHINee banget. Jadi, msekipun ga sesuai keinginan gw tetep pake skinny denim, tshirt, dan sneaker highcut for the sake of SHINee.
Bahkan, para Kpoper lain ada yang lebih ekstrim dengan mewarnai rambutnya dengan warna yang sama dengan Idola mereka. oKEY, gw pernah warnain rambut. Tapi itu bukan karena gw pengen punya warna rambut yang sama dengan Key. Tau kan, saat beranjak dewasa lo itu akan mengalami aktualisasi diri yang diekspresikan dalam berbagai cara. Dan mewarnai rambut adalah salah satu aktulisasi diri gw.
Back to topic, gw sering menemukan beberapa Kpoper yang warnain rambut mereka sama dengan bias. Misalnya, dia suka sama CL, eh terus dia panjangin rambut dan warnain dengan blonde! Oh! Hello! Blonde! Kebanyakan mereka ga ngaca, apakah sytle si artis itu cocok apa engga kalo diaplikasikan ke dy. CL sih kulitnya fair, cocok2 aja kalo warnain rambut pake blonde. Lah, orang yang gw liat itu,
Yang lebih lucu adalah fenomena cover dance. No! gw tidak menghina mereka karena gw pun pernah jadi cover dance. Tapi, yang lucu adalah bagaimana para cover dancer itu so into the ‘cover’. Cover artinya menutupi atau bisa didefinisikan sebagai berpura2 jadi artis itu *dalam konteks cover dance* Yang namanya cover itu yah harus mirip dong segalanya. Tapi, kata ‘dance’ nya itu tolong jangan dilupakan. Artinya, yang harus mirip semirip miripnya itu adalah dance-nya, atau free style yang dilakukan si artis saat perform. Gw menemukan bahwa para cover dancer meng-cover bukan hanya dance, tapi juga style, model rambut, warna rambut, dan yang lebih ngakak adalah kepribadian. Hell yeah! hilang sudah identitas asli dia, bukan?

Apa yang bikin gw negatif dengan para cover dancer adalah gaya mereka yang terkadang merasa lebih artis dari artis yang mereka coverin. Di beberapa acara, terkadang cover dance adalah hal yang paling diagungkan. Tapi No bagi gw. Mereka cuma cover, yang meniru aja. Ga ada hal special yang perlu kita lakukan untuk mereka. Apalagi rekamin mereka, teriak2 histeris, atau minta foto bareng. Please deh, gw suka berpikiran bahwa orang2 yang begitu telah dibutakan matanya. Mereka lupa siapa idola mereka sebenarnya. Sama yang imitasi aja sampe segitunya *sorry for this controversial one*

Hal lain adalah banyaknya cewe yang jadi cowo atau sebaliknya. Pernah liat kan yaa sekumpulan cowo meng-cover dance-nya SNSD. Dengan kostum ala SNSD yang cuma hotpants dan torso minim, make up tebal dan rambut warna-warni. Kalo cewe sih cantik, lah ini cowok! Tolong jangan dibayangin.
Gitu juga dengan cewek. Jujur, gw kurang suka liat cewen yang coverin dance cowo. Kenapa? bagi gw itu adalah hal yang beda. Cewe itu dilahirkan dengan bentuk tubuh yang beda dari cowok. Kita punya lekukan dan tonjolan khusus di tubuh kita yang kalo kita melakukan gerakan kaya cowo itu bakalan bisa bayangin sendiri yaa. Juga kostum dance cowo yang ga cocok buat cewe. aneh aja menurut gw. apalagi kalo si cover dancer cewe itu ngerasa dia itu ganteng dan teman2 cewe terdekatnya tidak lagi memanggilnya dengan ‘eonni’ melainkan ‘hyung’. Ironis sekali. cuma karena ‘cover’, jenis kelamin atau mungkin sex orientation seseorang bisa berubah.

Terus, apa summary dari tulisan gw ini?
Lemme tell you. Inti dari tulisan gw ini cuma satu sih. Sesuka apa pun lo sama hal2 yang berhubungan sama Kpop, please!  jangan sampai itu menghilangkan identitas asli lo.
Setelah mengalami perdebatan batin yang cukup panjang, sekarang ini gw berpikiran bahwa lebih baik menggunakan uang untuk mempercantik diri dibandingkan membeli atribut yang menunjukkan bahwa kita adalah Kpoper sejati. Untuk beli album, gw tidak menganggap ini buang2 uang karena dengan beli album artinya kita mengapresiasi karya idola kita. Tapi kalo beli albumnya sampe chapter 1, 2 , dan sterusnya sih bisa jebol juga yah kantong kita.
Untuk atribut lain kaya LS, Tshirt bertuliskan nama grup kesukaan kita, kipas, notebook, dll. Gw rasa itu tidak masuk dalam list barang wajib bagi Kpoper. LS dibeli kalo kita mau nonton konser aja ya. Tshirt dll itu ga terlalu penting. Akan lebih bagus kalo kita beli baju yang bagus buat main. Semisal beli bluse berkerah yang lucu. Gw yakin deh, SHINee pun bakalan seneng liat fans-nya yang cantik dan terawat.

Gw suka berpikir, SHINee dan semua artis Korea itu mengeluarkan banyak uang untuk merawat kecantikan mereka. Kenapa ga kita tiru aja hal positif ini? Maksudnya, bukannya kita harus oplas ato dikit2 salon, dikit2 belanja. Kenapa kita ga menggunakan uang untuk beli baju bagus, beli produk perawatan wajah yang bagus dibandingkan beli tiket konser?
Kan ironis juga kalo standar cowo ideal kita itu naik karena kesukaan sama SHINee, kita suka berharap dapet pacar yang yah seengganya mirip sama bias kita, tapi kitanya sendiri tidak merawat diri dengan baik, tidak kinclong seperti mereka. Yah, istilahnya itu kaya lo solat ngebut, tapi ngedoa pengen dapet cowo yang ganteng, yang tinggi, yang mirip Onew. Emas kawinnya ga setara woy. Kalo pengen dapet yang bagus, udah jelas kitapun harus memperbagus diri kita.
Yah pikir aja, kita juga ga suka kan kalo SHINee main drama atau parodi apa terus mereka dipasangin sama artis yang mukanya ga cantik dan ga kinclong? Bahkan kita juga udah punya ukuran sendiri, yang cocok untuk cowo kaya SHINee itu yang cantik, yang mungil, yang langsing, yang kulitnya putih. Tau dari mana? silakan baca ff atau baca lagi ff yang kalian bikin, atau kalo males, liat aja deh poster2 ff. Gambar cewe yang dipajang adalah artis korea lain yang cantik minta ampun. Dalam ceritapun kita selalu menemukan bahwa karakter cewe itu bertubuh mungil, langsing, berkulit mulus dan putih bak susu.
Seengganya, kenapa kita tidak berpikiran positif dan menjadikan hal2 di atas sebagai acuan bahwa kita sudah memperlakukan diri kita dengan baik?

Sekarang ini, gw dan beberapa temen Kpoper gw yang bepikiran sama sedang dalam tahap lebih mencintai diri sendiri tanpa melupakan idola kita. Gw berpikiran bahwa menghabiskan uang untuk merawat diri adalah jauh lebih baik dibandingkan menghabiskan uang cuma untuk memenuhi nafsu fangirl kita. Bukannya sok bijak, gw cuma pengen share aja pemikiran gw. Siapa tau ada yang setuju dan menganggap pemikiran gw itu bermanfaat.
Tidak galou saat ga bisa nonton konser artis idola adalah hal yang seharusnya dilakukan. Dan yang paling penting adalah tetap menjadi diri sendiri. Gw tidak akan tiba2 jadi suka warna aqua pearlscent cuma karena itu warnanya SHINee. gw juga tidak akan memilih warna aqua pearl scent dibandingkan warna kesukaan gw-Ungu- saat gw membeli sesuatu. Gw juga ga akan iseng beli buku Sherlock Holmes cuma karena Sherlock adalah nama salah satu lagunya SHINee. Gw juga tidak akan tiba2 menyukai/berpenampilan British cuma karena Key keliatannya suka dengan style British.

Gw akan tetap jadi diri gw yang sekarang ini lagi suka dandan dan pake baju2 girly dan tetap cinta sama SHINee.

oKEY, sekian tulisan panjang ini. Mudah2an ada manfaatnya buat yang bawa. Kalau kalian punya pendapat/sesuatu untuk ditambahkan, don’t hesitate to leave your comment yaa. Mari, kita sama2 jadi Kpoper yang baik dan benar. Tetap semangat ^^9

10 thoughts on “Kpopers

  1. hai Euncha, apa kabar?
    maaf lahir batin dulu deh, setelah sekian lama saya gk mampir kesini^^

    begitu buka wp ini, saya tertarik sama tulisan tt Kpop ini.
    saya agk bingung nih mau komentar apa, mungkin saya bisa share sedikit pengalaman saya sebagai penyuka kpop, boleh ya…

    selama saya suka kpop, saya tidak pernah menunjukan diri saya sbg kpop, bukan karena malu, tp berdasarkan pengalaman saya, saya orang yg bosenan bila menyukai artis2 siapapun itu.
    bisa dibilang musiman, tergantung kalau si artis ngeluarin abum atau nggak.

    artis kpop pertama saya suka itu Suju, terutama Yesung, itupun karena suaranya, itu bertahan setahun. begitu tau Shinee, semua ttg Suju hilang alias lewat gitu aja. suka Shinee bisa dibilang agk telat, tapi sampai sekarang masih suka terutama sama Onew, itu jg karena suara, tp setelah dipikir semua member saya suka^^

    Saya suka mereka terbatas pada lagu, terutama pengen liat mv terbaru atau penampilan live-nya aja, sekarang pun mulai agak jarang baca2 ff ttg mereka.
    saya masih suka Shinee, tp sekarang bisa dibilang saya sedang mengalami masa jenuh, ingin istirahat sebentar.
    bagaimanapun saya masih menunggu lagu2 mereka.

    terlepas dari tulisan Euncha, saya gak bisa bilang sutuju/tidak setuju, masing2 orang mengalami rasa penasaran, suka, bahkan tergila2 yg berbeda pada bias masing2.
    untuk remaja, mungkin bisa dibilang masa puber, mencari identitas diri.
    tapi menurut saya, itu merupakan tahapan pendewasaan diri pada diri mereka sendiri. mungkin ada saatnya mereka akan menyadari apakah ada manfaat dari apa yang mereka lakukan selama ini..

    Ok Euncha, semoga pengalaman saya ini tdk merugikan siapapun, hanya share saja..🙂

    • Hallo, Eonni. Minal aidzin wal faidzin juga yaa🙂
      Kebetulan nih aku lagi on, jdi langsung baca komen eonni.

      Wah, aku kagum deh sama cara eonni mengidolakan seseorang. Hanya sebatas pada menyukai karya2nya.
      Pengalaman eonni ini sejujurnya sih berguna banget buat aku. Di mana kaya yang aku tulis, bahwa aku itu sudah mengidolakan lebih dari yang seharusnya. Memang sih itu adalah proses menuju pendewasaan diri. Cuma, yang mau aku tekankan itu, wah! betapa yah diri aku tuh kmare2n kaya gitu. Padahal kan yang paling penting itu menyukai karya2 dari artis idola.
      Seperti yang eonni bilang, bahwa mungkin sekarang aku tuh dalam masa menyadari apa yang selama ini aku lakukan demi idola itu bermanfaat ato engga.heheh.
      Soal setuju / engga dengan tulisanku, karena memang tiap orang punya pengalaman masing2. Jadi, it’s okay u/sependapat/engga.

      Btw, terimakasih eonni udah sharing pengalamannya. Mudah2an ke depannya aku bisa mengikuti cara eonni mengidolakan SHINee. Gomawoooo😉

  2. Aduh eun cha, bikin tulisan yang bikin galaauuu😄

    Setelah aku baca dari atas sampe akhir, ternyata eun cha lebih heboh ketimbang aku ya. Aku pikir aku itu tergila2 bgt sama shinee, karena berdasarkan kata teman2 ku terutama cowok aku gila shinee karena aku rela koleksi kaset original mereka, nangkring di kampus berjam-jam demi dapat wifi gratis supaya bisa nntn shinee😄 Tapi cuma sebatas situ doank, gak sampe ngikutin gaya mereka atau pengen cari tahu kehidupan mereka, bahkan aku juga gak berniat untuk nonton konser mereka (kalau suatu hari mereka datang ke indonesia). Contoh aja jjong, aku gak pengen tau siapa mantan dia dan kepoin kemana2 alasan dia putus. Apalagi pas kemaren dia bikin heboh dengan pesan singkat dia di radio. Aku aja taunya belakangan.

    Aku cuma gila pas ngeliat perfomance mereka di youtube atau ngeliat mv baru mereka. Itu aja udah dapat respon heboh dari teman-temanku. Gak kebayang kalau aku jadi eun cha hahahaha …..

    Aku setuju dengan kalimat eun cha yang mengatakan kalau harga tiket konser itu mahal, sdgkan masih ada tetangga kita yang butuh duit. Itu aku sadari bgt Cha, soalnya aku berteman dekat sama cowok yang hidupnya kekurangan. Dari awal semester sampe sekrang dia kerja sambilan di dua tempat dengan shift yang padat. Rasanya aku bangga punya teman kayak dia, berprestasi dan mandiri. Tapi sayangnya dia gak bisa lulus sbg kumlot karena harus berbagi waktu dengan kerja sambilannya. Makanya aku gak pernah punya pikiran untuk nntn konser mereka. Palingan galauu di rumah sambil gigit jari (sama aja kalee yah wkwkwk)

    Segitu aja kali ya ngesahre pengalamannya.

    • Hallo, Neng. Wah, apanya nih yang bkin galou?

      Hemm, iya sih aku juga sadar kalo selama ini aku berlebihan. Tapi kalo kamu main ke Bandung dan liat para Kpoper di sini, kamu pasti bakalan berpikir kalo aku ga ada apa2nya looh.
      Mungkin, karena temen2 Kpopers aku juga kebanyakan pada berlebihan, jadinya aku begitu juga.
      u/liat MV dan performance sih jujur aku temasuk yang jarang. Paling liat mv aja, performance langsung agak2 jarang karena males donlot, dll. Tapi di samping smua yang aku sebutkan, sebenernya menghabiskan waktu berjam2 u/ber-fangirling pun menurutku udah termasuk berlebihan. *menurut aku aja loh yaa*

      iya, betul. Untungnya SMtown kmaren aku dapet tiket gratis, jadi ga terlalu nyesel. Dengan uang sebanyak itu ada hal lain yang lebih bermanfaat yg bisa kita lakukan. Mungkin, suatu hari kalo kita udah kaya raya banget dan bisa membantu sodara2 kita, barulah konser dianggap sebagai hiburan kecil u/melepas penat.

      Thank u, Neng sudah share pengalamanmu di sini😉

  3. Dr awal smpe akhir baca ini aku g brenti senyum2 bhkan smpe ngakak..SHINee jd tuyulnya Sooman?? hahaha xD

    Alhamdulillah ak g separah yg km sebutin d.ats..
    Org2 pd tau sihh klo aku ini kpoper..tp aku g segila it smpe ngubah penampilanku sgla..satu2nya yg nunjukin klo aku kpoper cm list lagu d.hp ku 80% isinya kpop dan yg plg mendominasi yaa SHINee..tp biarpun gt aku sbenernya jarang denger musik..Lagu bru shinee yg kmrn aj aku dngr 1 minggu stlh rilis. Bukan cm musik, video2 SHINee jg udh numpuk d.laptop g aku nnton..enth knp aku mls..udh g sesemangat wktu awal2 jd shawol..
    Bahkan baca ff pun aku udh malas sekarang..pdhl dl rasanya tiada hri tnpa baca ff..

    Aahh acc twitter jg..update-an ku hmpir smua isinya ttg shinee, tp it cm retweet-an dr fansite sihh.. aku blm bisa ngelewatin info apapun soal shinee soalnya hehe..
    Album, cm punya 2. Kmren niat beli BMU tp g jd, ad yg lbh penting dr beli album..

    Tp ad 1 hal yg mnurutku udh brlebihan, aku g bisa g download video + foto shinee!! entah it mv, live perform, variety show, bhkan smpai fancam d.airport pun, smuanya psti d.download..tp ujungnya2 cm numpuk d.laptop -_-
    syukur ada wifi kntor yg bisa dimanfaatin jd aku g perlu ngabisin uang cm buat ngisi kuota..

    Aku stuju, drpd bli atribut kpop mending beli yg lbh brguna, sprti produk u/ mmprcantik diri..
    Aku gt jg soalnya haha…ini krna shinee jg sihh..aku jd suka pake produk etude, tmn2ku jd pd ngikut krn liat hsilnya bgus. tp krn dkotaku blm ad etude. mrka pd mesen lwt aku..aku kn jd dpt 2 keuntungan klo gini kkk xD

    • Hallo, Ummul. Wah, sampe ngakak. Sebenernya sih yang sering bilang SHINee dijadiin tuyul sama Sooman itu tmen2 aku.heheh. jadi aku ikut2an gitu.

      Syukurlah, kalo Ummul ga separah yang aku sebutkan di atas. heheh. Tapi, se- ‘biasa’ nya dalam mengidolakan artis Korea tuh tetep aja mereka bakalan mendominasi kita. entah itu dari lagu2 di hp/PC kita, entah itu foto wajah mereka di wallpaper/profpict/ava/dll, entah itu memori PC kita yang abis sama berbagai macam soal mereka.

      Hemm… dulu pas awal2 suka SHINee sih aku juga kaya kamu. Smua vid. SHINee smpe fancam di airport aja aku donlotin, sampe2 fanvid aku donlotin. Tapi yaa, lama2 sadar juga, memori di PC pnuh sama SHINee. Dan aku 2 taun belakangan ini udah mulai pindah2in ke CD dan ngisi tentang SHINee di PC seperlunya aja *kaya lagu*
      hehehe. Iya tuh, kan semisal di kampus/kantor ada wifi, terus bela2in nongkrong di sana seharian cuma buat donot, rasanya agak berlebihan juga yaa?

      Bagus b^^d I couldn’t agree more itu! Seengganya SHINee/artis Kpop itu jangan bkin kita abis duit aja, tapi juga harus bisa menghasilkan u/kita. Ak jg dlu pernah jualan kalender & notebook hanmade SHINee.heheheh. hasilnya lumayan bgt sih.

      Tapi intinya sih mulai skarang jgn berlebihan aja dalam segi apa pun.
      Skarang2 pun ak udah mengurangi kepo soal berita2 SHINee. kalo dlu sih sehari ga tau info soal SHINee berasa ada yg ilang, kalo skarang kadang sampe sebulan ga tau apa2.heheh.

      Thank u, Ummul udah sharing pengalamanmu. Soal mulai memilih menghabiskan uang u/mempercantik diri sih aku setuju banget dan harap dilanjutkan. Kayanya lebih oKEY tuh kalo kita meniru untuk punya muka porselen kaya artis2 Korea.heheheh.
      Marilah kita menjadi Shawol yang cantik!!! .kekekek.

  4. kak eun cha *ganti panggilan stlh baca ‘HOME’ nya blog ini barusan* wkwkwk

    aku jugaaa sempet galau iihh kmrn.. T^T
    aku malah sempet pngen ngelupain SHINee.. serba salah hayo kak..
    pngen bgt bsa brubah normal lg sblm kenal dunia kpop.. tepat’a sblm kenal SHINee..
    sejujur’a cma SHINee yg ak suka n paling lama.. dlu ak smpet muter” suka SNSD,, suju,, dan berakhir d SHINee sampe skrng..

    pngen bgt bsa keluar dari “lingkaran SHINee”.. dan untung’a ak tuh ga separah cerita d atas.. beli CD’a,, beli kaos’a,, beli LS’a,, nnton konser’a, tp pngn gtu skali” bsa nonton SHINee. langsung galau begitu ada berita SW3 INA.. entah bener apa ngga..
    tp dr awal taun ini ak tuh sering brdoa pngn ktmu SHINee.. entah tuhan mnjawab doaku ato cma kebetulan klo akhr’a SHINee bener” SW3 INA ntar juni.. soal’a d antara smua konser kpop, ak cma mau nonton SW3, d banding SMTOWN ato kya mubank kmrn.. sayang duit bgt kak.. T.T

    gmn donk kak? ak jg tiap hari ng’scroll twitter demi ngliat info” SHINee.. heran -___- tp ak jg ska heran, aneh, sama ngakak sndiri ngbaca twit kpopers laen yg bsa d bilang ‘alay’ yg tba” heboh, marah” cma krn postingan dr fandom laen ttg SHINee.. pdhl kn klo d pkir” itu kn bkn urusan qta” amat.. kadang juga suka sebel ngeliat 1 akun twitter yg isi’a hebooohhh bgt ngomentarin segala macem berita kpop dan shinee yg mnrt ak sh trtlalu berlebihan..

    demikianlah curhatan singkat seorang feby..😛 *just share yaa kak eun cha* mungkin qta senasib.. hahahaa

    • Hehe, Iya Feby, panggilannya diganti aja ya. Kalo Eonni mah terlalu korea, berhubung aku orang Indonesia, jadi mari kita meng-Indonesia-kan diri kita.hahah.

      Emang susah sih kalo pengennya langsung lupa, karena SHINee udah terlanjur jadi bagian hidup kita yang berharga. Tapi marilah kita jadi fans yang normal, dengan mengurangi kuantitas kita ngepoin SHINee. Kalo pelan2 juga pasti ga kerasa kalo akhirnya kita bisa hidup tanpa kepoin SHINee sedikitpun. Kalo udah fanatik dan ketergantungan, bakalan kaya gimana coba kalo suatu hari SHINee bubar? bisa2 hidup kerasa ga bermakna lagi *amit2 deh*

      Untuk sekarang ini, aku sih pengen berubah jadi fans yang biasa2 aja, yang dengerin lagu2nya dan mengagumi karya2nya, ga terlalu ambil pusing dengan gosip2 di luar karya mereka. Soalnya suka susah hati sendiri. Sayang banget kan kalo hidup kta susah cuma karena orang yang ga kita kenal.hihi.

      Keinginan buat nonton SHINee pasti ada, pasti penasaran. Tapi kalo udah mah yah ga akan seheboh imajinasi kita.

      Haha. udah dari dulu sih pengen ketawa kalo ada kpopers yang lebai banget, yang komen sana sini soal info Kpop. Mendinglah dia itu siapa, ini mah mungkin dia ga lebih baik dari si artis yang dia komentari.ckckck.
      Ababil itu mah orang yang kerjanya cuma komentarin kehidupan artis2 Kpop, kaya ga punya kehidupan pribadi aja.hihihi.

      Yup, gpp ko. Makasih juga udah share pendapatmu di sini ^^

  5. Annyeonghaseyo^^ tadi lagi iseng iseng browsing ehh tiba2 nemu blog ini.
    mungkin agak telat karna artikel ini dipost keknya udah lama._.

    Banyak pemikiran Eun Cha yang sama dengan pikiran aku. dulu aku Angel-nya Teen Top kpoper yang bener2 fanatik. pernah ngerasa terpuruk gitu…sampe tiba2 capek lelah jadi kpoper. setelah merenung(?) akhirnya bangkit dan mulai untuk bisa berfikir dewasa.

    yang paling aku suka dari post-an Eun Cha ini adalah tetap mengingatkan seseorang untuk lebih mencintai dirinya sendiri daripada dunia kpop, bias atau apalah.

    Dan jujur semua ini membuat aku berkaca kepada diri sendiri ;_;

    Semoga aku bukan termasuk golongan kpoper menjengkelkan yang rela menghilangkan identitas aslinya cuma buat Kpop ;_; Aamiin ya Allah…

    makasih banyak buat artikelnya^^ hehe

    • Hallo, Afi!
      Makasih udah sempatin baca dan komen juga.

      Ga apa2 ko, yang penting udah baca, jadi setidaknya ada sedikit yang bisa dijadikan pelajaran.
      Iya! Yang paling penting sih kita jangan terlalu dibudaki oleh Kpop, suka boleh tapi ya itu tadi, jangan sampe keseluruhan identitas kita ter-cover sama Kpop. Yakin, lama2 kita pun bakalan jenuh kalo terus2an mengagumi Kpop dengan cara tang seperti itu.

      Nah, mulai sekarang kita sama2 aja untuk lebih banyak intropeksi diri dan berusaha menjadi pribadi yang lebih baik.
      Semangat yaa ^^9

Gimme Lollipop

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s