Mengidolakan dengan cara yang berbeda

Mungkin, udah cukup lama berpikiran kaya gini dan rasanya sedikit demi sedikit udah mulai menerepkannya pada diri sendiri. Yup! Mengidolakan dengan cara yang berbeda. Entah sih! Sebenernya gw juga ga tau seharusnya ‘mengidolakan’ itu seperti apa. Toh tiap orang punya cara yang berbeda. Tapi, sebagai seorang Kpoper, rasanya udah common aja gitu kalo mengidolakan itu identik dengan yang namanya menghabiskan banyak waktu cuma buat fangirling, menghabiskan banyak uang buat memenuhi nafsu fangirling itu.

Dulu, gw pernah ngerasa lelah sama yang namanya fangirling dan mengidolakan artis Korea. Alesannya ga jelas, tiba2 ngerasa lelah aja dan kadang suka tiba2 nangis gegara hal ini. Waktu itu sempet rehat, karena temen gw bilang mungkin selama ini gw terlalu berlebihan yang ujung2nya gw ngerasa lelah dan terbudaki. Iya, terbudaki. Gw ngerasa terbudaki oleh kesukaan gw sama Kpop ini. Gimana engga? tiap waktu luang gw habiskan buat fangirling. Padahal, kalo dipikir2 lagi, ada banyak hal yang jauh lebih banyak manfaatnya buat gw dibandingkan fangirling.

Tapi, rehat gw ini ga lama. Akhirnya gw kembali pada kegilaan gw. Begitu gila, begitu excited, dll. Kembali rehat dan malah berusaha buat berpaling, tapi akhirnya balik lagi sama yang namanya Kpop. Sampe gw menemukan satu titik di mana gw kembali lelah dan lebih lelah dari sebelumnya. Gw ngerasa, kenapa sih gw ini sampe sebegininya? Terus apa yang sebenernya pengen gw dapetin? tujuan utama gw itu apa? Pengen ketemu sama SHINee? terus udah itu bakalan gimana?  Apa dengan ketemu SHINee itu bakalan mengubah hidup gw jadi jauh jauh lebih baik dan sukses? Dan sebenernya ada lebih banyak lagi pertanyaan yang muncul. Ga ko! Gw ga menyalahkan SHINee ataupun artis Kpop lain yang gw idolakan. Ini sepenuhnya kesalahan gw karena gw telah mengidolakan seseorang dengan cara yang salah. Ini juga ga berarti kalo gw udah ga mau ketemu SHINee. Tapi sekarang, gw lebih merasa tenang aja. Kalo ada kesempatan buat ketemu Alhamdulillah banget, tapi kalo emang belum/ga ada kesempatan ya udah ga akan galou dan sedih berlarut2.

Awal taun ini, gw memutuskan untuk benahin diri. Mulai merombak sedikit2 hal yang selama ini bikin gw merasa begitu lelah. Intinya sih, gw ingin merubah cara gw dalam mengidolakan SHINee dan artis Kpop lainnya. Mungkin kedengeran aneh dan duh! rempong banget. Tapi jujur, apa yang telah gw lakukan ini bikin gw ngerasa lebih baik.

Jujur, kalo gw flashback sama masa2 di mana gw begitu gila. Rasanya gw ini pengen ketawa dan ngakak guling2, tapi ga lama berasa pengen nangis sejadi2nya. Nangis karena gw sedih udah melakukan hal yang yah seharusnya ga gitu2 amat. Dulu, gw selalu mikir, melakukan begitu banyak hal untuk idola kita adalah hal yang sangat sangat baik. Tapi gw lupa, hal seperti apa yang bisa dibilang baik itu? Apa dengan fangirling berjam2? dengan mantengin schedule SHINee? dengan donwload-in semua video2 mereka? dengan ngikiutin info2 terbaru mereka? dengan ngerasa galou ga menentu ketika satu hari aja gw melewatkan info tentang mereka? dengan ngabisin semua uang jajan gw buat beli barang2 yang berhubungan dengan SHINee? Atau mungkin dengan sering2 makan makanan Korea biar gw merasa jiwa fangirl gw itu semakin hidup?
NO! Gw merasa gw itu sangat menyedihkan dengan melakukan hal2 di atas.

Gw ngaku kalo dulu gw itu fanatik, gw itu gila. Semua social media gw dipenuhi dengan identitas gw sebagai seorang kpoper. Gw juga ngaku beberapa akun socmed gw dulu diberi nama yang menunjukkan betapa Korea-nya gw, gw ngaku kalo gw itu sering banget ngabisin uang buat beli barang2 yang berhubungan sama SHINee, gw ngaku kalo gw uring2an ga jelas pas SHINee ke Indonesia tapi gw ga bisa dateng buat nonton, gw ngaku kalo gw suka ngerasa jadi Shawol yang paling bener, 

Dulu, gw sebel sama Ibu yang ga pernah kasih ijin gw buat nonton konser. Jangankan kasih duit, ijin aja ga sama sekali. Dan lagi gw selalu berusaha nyari cara biar gw diijinkan pergi. Gw selalu berpikir, bahwa konser itu memberikan kebahagiaan yang ga bisa dibeli dengan uang. Jadi, ya sah2 aja gitu bayar konser dengan harga mahal, yang penting dapet kebahagiaan. Tapi, sekarang gw sadar sesadar2nya. Bahwa seharusnya gw itu memikirkan yang lebih utama, yang jadi prioritas hidup. Okeylah misalnya gw punya uang buat nonton konser. Tapi pikir lagi deh, kalo misalnya gw bisa membahagiakan orang tua dengan uang itu. Yah, misalnya uang itu gw tabungin gitu buat nambah2 ongkos naik haji orang tua. Apa ga gw bisa memperbaiki kehidupan gw sendiri. Misalnya uangnya bisa gw pake buat bayar Pilates/Gym biar badan gw lebih sehat. Atau mungkin uangnya bisa buat ngebantu tetangga yang kesusahan. Ga sih, gw ga sok suci. Ini cuma pemikiran aja. Kalo mereka yang udah punya uang sendiri sih sah2 aja yaa melakukan apa yang mereka suka dengan uang mereka sendiri. Tapi, kalopun gw udah bisa menghasilkan uang banyak dengan usaha sendiri, gw juga yah mikir2 lagi buat nonton konser. Mungkin gw akan memilih untuk memperbaiki kehidupan gw, menaikkan derajat orang tua.

Maka inilah gw yang sekarang. Memulai dan akan terus *mudah2an* mengidolakan SHINee dengan cara yang berbeda. Ga ko! Ga akan benci sama mereka, karena mereka udah jadi salah satu inspirasi terbaik gw. Mereka yang bikin gw semangat untuk melakukan pencapaian2 dalam hidup, mereka juga yang bikin gw semangat buat menulis ff. Gw juga berterima kasih karena SHINee udah bikin gw melakukan banyak hal yang gw sendiri ga pernah kepikiran bisa melakukan hal2 itu. SHINee juga ngasih gw pelajaran gimana untuk memperjuangkan sesuatu yang gw suka, juga mengajarkan untuk menjadi pribadi yang lebih baik dan dijadikan panutan oleh orang lain. 
Tapi, gw ga akan menjadi seorang penggemar yang begitu fanatik, yang berdiri di garis keras. Gw ga akan rempong ga jelas kalo ada info SHINee yang gw lewatkan, gw ga akan memenuhi hidup gw hanya dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan SHINee.  Gw akan tetap mengidolakan SHINee, menghargai karya2 mereka sebanyak yang gw bisa, mengagumi Key dengan cara gw sendiri dan ga perlu orang2 tau gimana gw mengaguminya.  

Sekarang ini, gw lebih memilih untuk menjadikan SHINee itu inspirasi dalam mencapai kesuksesan. Ga ko! Gw ga ngimpi jauh2 buat jadi artis terus rendeng2an sama SHINee. Yang gw impikan adalah menjadi diri gw dan mencapai kesuksesan tertinggi sebagai diri gw. Gw suka liat SHINee yang ganteng dan nampak flawless, yang enak diliat mata. Maka gw menjadikan mereka sebagai inspirasi bahwa gw pun harus berusaha membuat diri gw menjadi pribadi menyenangkan dan enak diliat mata. Jujur, gw temasuk orang yang mementingkan visualisasi. Karena pada dasarnya segala sesuatu itu dari mata turun ke hati. Bukan ko! Bukan gw sok2an duh suka SHINee terus harus ikut2an flawless dan muka porselen kaya mereka. No! itu bukan for the sake of SHINee, tapi buat diri gw sendiri. Karena gw selalu berpikir bahwa memperbaiki kualitas diri baik secara fisik maupun mental adalah bentuk syukur kita kepada Allah yang telah menciptakan kita. Jadi, ga ada salahnya dong ya kalo dengan menyukai SHINee lantas gw mulai mempercantik diri. GA ADA YANG SALAH! Masa tiap hari mantengin yang ganteng2, yang flawless, yang malahan mereka cowo tapi lebih cantik dari kita, tapi kitanya masih gini2 aja, cuma fangirling depan leptop tiap hari sambi nyemil, sampe lupa waktu, sampe badan bengkak kaya ikan paus. Oh! My God! Sebaiknya fokus juga sama diri sendiri. Rawat juga diri sendiri.

Gw juga sekarang punya pikiran yang yah mungkin bisa dibilang agak aneh. Gw ngerasa kalo SHINee itu emang bener-bener bisa dijadikan panutan. Misalnya, Onew beliin ayahnya mobil. Gw tetiba jleb aja gitu. Pengen rasanya beliin mobil juga buat orang tua, pengen bikinin mereka rumah yang bagus, pengen biar mereka naik haji, membahagiakan mereka, meningkatkan derajat mereka. 

Well, mungkin cara gw mengidolakan SHINee dan artis Kpop saat ini bisa dibilang aneh. Tapi inilah pilihan gw. Gw memilih untuk meninggalkan cara lama gw yang yah gw sendiri bilang itu berlebihan. Gw akan menjadikan SHINee sebagai salah satu motivasi agar gw melakukan banyak prestasi. Semua mimpi2 gw ga akan sebatas di SHINee aja, ga sebatas bisa nonton konser mereka aja, ga sebatas bisa ketemu sama mereka aja, ga sebatas segalanya yang berhubungan sama SHINee. Tapi gw juga punya mimpi lain, yang bener2 impian gw, dan tidak ada hubungannya dengan SHINee, yang pasti akan gw wujudkan suatu hari nanti.

Semoga, keputusan gw ini benar dan gw akan tetap yakin untuk melanjutkan langkah kaya gini. Juga, semoga tulisan ini berguna bagi yang membacanya. Gw ga akan pernah berhenti buat mengungkapkan betapa gw memiliki cara yang lebih baik untuk mengidolakan seseorang dibandingkan sebelumnya. Karena gw yakin, cara seperti ini jauh lebih baik untuk diri sendiri. Ingat! Dalam hidup kita masing-masing, kitalah peran utama. Kitalah yang harusnya mendominasi cerita, bukan orang lain. So, bagi teman2 sesama Shawol dan Kpopers, jangan pernah berhenti berusaha untuk terus meningkatkan kualitas diri dari segi apa pun. Jadikan SHINee/artis idola kalian sebagai acuan kesuksesan. 
Kalo para member SHINee udah pada bisa kasih orang tua mereka kebahagiaan, kenapa kita ga mulai nyoba juga? Kalo para member SHINee telah meningkatkan kualitas diri mereka, kenapa kita juga ga mulai nyoba? 

Yuk, sama2 kita saling mengingatkan bahwa mengidolakan yang benar bukanlah menjadikan idola tersebut sebagai sesuatu yang harus selalu kita agung2kan, puja2, yang memenuhi setiap detik kehidupan kita. Tapi kita juga harus selalu sadar bahwa kitalah pemeran utama dalam hidup kita. Jadikan idola sebagai motivasi untuk menjadi sukses dan tetap mendukung SHINee.

Gw juga berharap teman2 Shawol gw baca dan merenungkan tulisan ini. Kita dipertemukan oleh kesukaan kita pada SHINee, kita juga didekatkan, dijadikan sahabat dan berbagi banyak pengalaman menyenangkan, menyebalkan, menyedihkan, mengecewakan bersama. Semoga, kalo suatu hari nanti gw atau salah satu di antara kita memutuskan buat-mungkin- ga mengidolakan SHINee lagi- kita akan tetap bersahabat. Dan kalo saat kaya gitu datang, semoga kita ga pernah kehabisan topik pembicaraan karena-mungkin- kita ga bisa seheboh dulu lagi ngobrolin SHINee.

 

All pictures belong to weheartit

8 thoughts on “Mengidolakan dengan cara yang berbeda

  1. Eun Cha, aku sedih baca postingan km ini😥

    Aku keingt percakapanku dg namja ku bbrpa hri yg lalu..
    Wkt it aku bru aj abis trf. pmbyrn buat beli album everybody.. tiba2 dia blg gini “umur km brp sihh? km tuhh udh dewasa, brpikir dewasa jg dong. Bknnya ngelarang, tp km sdar g uang km lbh bnyk km habisin u/ sgala hal brbau korea2 kyak gini.. emg buat apa? yg dl aj cm dsimpen dlemari kn? skali2 pikirin masa dpn jg, drpd buat hal2 kayak gini mnding uangnya dtabung..”

    Ngjleb bgt yaa ._. awalnya aku kesel dblg gt..tp pas nyampe rumah..aku jd merenung smbil mandangin poster shinee.. & tiba2 aku mrasa sedih..
    aku jg mikirny gt..
    fangirlingan ampe lupa wktu, rela ngabisin duit demi fangirlingan.. rasanya emg berlebihan..
    Kmren smpet ngurangin tp bgitu comeback everybody, kmbali lg seperti sebelumnya..
    Pengen berubah kyak eun cha jg tp rasanya susaaaaaaahhh bgt ngilangin kebiasaan2 itu:/

    • Don’t cry, Ummul.

      Hemm, bener sih apa yang dibilang namjamu itu. Lagian kan di kita itu umur2 sgini emang udh rada ga pantes buat menggilai sampe sebegininya. Kalo di Korea kan sampe ahjumma2 masih menggilai idola itu wajar2 aja.
      Menurutku, sbenernya beli album itu gpp. Yah, itung2 kita ngasih makan SHINee. Tapi yah secukupnya aja. Kalo msalnya ga juga jgn maksain.
      Mungkin kmu bsa coba alihin perhatian sdikit2. Misalnya uangnya dipake beli kosmetik Etude, beli novel, apa g kalo kmu ska beli baju sama sepatu dibeliin itu aja. Masa ah SHINee-nya aja bergaya gitu, kita cuma mau gaya sama album2nya aja.
      terus, coba kpn2 koleksi SHINee-nya dikeluarin, trus dihitung kalo diuangin lgi bsa dibeliin apa? Nah, biasanya sih ak kalo dibegituin ska lgsung nyesel dan seengganya ada tekad u/mengurangi.

      Gpp, Ummul. dicoba aja pelan2. Ak jg sbenernya skarang2 klo liat barang2 yg berhubungan sama SHINee masih suka kegoda. Tapi yah coba ditahan aja lah.
      Uangnya lebih baik ditabung buat biaya nikah apa ga beli yang lain u/kepentingan kita sndiri.heheh. Ini pendapat aku aja loh yaa. Mudah2an Ummul ga marah.
      Semangat ^^9

  2. harusnya lu kasih note ato P.S yang berbunyi: “This post is purely about me and not for anyone in particular. It’s just in case If there is someone out there who is offended by the post and thinks that this post about them.” O.O geer bgt ye kalo ada yg kyak gitu😀

    Anyway, liking entertainers is very fine as long as you don’t go crazy and go too far with the way you ‘like’ those celebrities. Better saving money for your future plan than spending it on those celebrities who don’t have any clue about our very existence, right?!

    I know very well that you are a K-poper since long time ago and erasing the label from you is a very hard task, but by trying to be a ‘normal’ K-poper and Shawol is for the better and I know that being mature and grown up will help you to come to the stage of ‘normal’ K-poper and Shawol😉

    • Eh, tadinya gw pas bkin draft ada nulis macem begitu juga loh din. Ah! cuman, takut dikiranya kepedean, siapa lagi yg suka kepo. Pdahal gw juga tau gw suka dikepoin.hahah.
      yah, kalo ada yang ngerasa kesinggung mah, urusan orang itu ajalah. Suruh siapa ngerasa apa2 yg gw tulis ditujukan ke dia.hahah.

      That’s right! Setelah dipikir2, what am I going to do with those Kpop stuffs when I grow older? Sebagai bentuk penghargaan pada karya si artis sih sah2 aja. Tapi klo sampe ngirbanin uang jajan, sampe rela ga beli hal yang sebenernya dipengen demi Kpop things. Rasanya menyedihkan juga yaa?

      Yup! Yup! being ‘normal’ is a hard task. Tapi lu kan salah satu orang yang liat bahwa gw berusaha banget buat jadi penggemar yang ‘normal’ dan dewasa.
      Ah! untung juga nonton Full house take 2. Di situ bikin tambah sadar aja. Menyedihkan yaa kalo ngejar2 idola sampe lupa sama diri sendiri. ah! cukup terjadi sekali aja deh dalam hidup ini. sekarang udah sadar, mudah2an ga diulangi.
      .hhe.
      Thanks for reading and dropping ur comment😉

  3. Halooo~ saya mampir ke sini, nemu ini. Hehehe…
    Kayanya beneran kita sedang mencoba berubah ya. Memang, di mata orang lain, perubahan ini bakal jadi semacam….keanehan dan ya mungkin juga seperti yang saya alami (?), dianggep pengkhianat ato semacamnya. Padahal, kita punya cara sendiri buat mengidolakan orang. So, like you said, its okay (in fact, its really okay) to be different. Gak semua yang berbeda itu buruk lah. ^-^d

    Saya juga pernah ngalamin hal yang sama kaya kamu; ngemis2 ijin orang tua, beneran sampe berantem sama kaka cuma gara2 saya ngerengek minta ijin berangkat buat nonton konser, ngerasa iri-dengki-dansegalamacamperasaanjelek sama orang2 yang lebih beruntung daripada saya. Hahaha…
    Sekarang semuanya keliatan lucu aja buat saya. Buat apa saya kaya gitu? Padahal, sebelum2nya, saya ini tipe putri manis penurut kesayangan orang tua (dan saya gak nyalahin suju lah. Haha.. bukan salah mereka buat konser di indonesia. xD), cuma ya gitu… ada banyak hal yang perlu dibenahi dari cara berpikir saya soal mengidolakan seseorang.
    Saya sedang suka sama satu grup, dan cara mengidolakan saya sekarang bener2 gak sama kaya cara saya dulu mengidolakan suju. Faktor umur, pengalaman dan kedewasaan kali ya. Hahaha…

    So, lets create the new us! Bye~ ^-^

    • Holaa, Shela. Mampir sini juga.
      .hhe. iya nih, sebelum ini aku juga pernah bikin postingan soal Kpopers yang yah begitu lah.

      Yup. lagi berusaha banget benahin diri dalam mengidolakan sesuatu.
      .hahah. Iya, ga ada yang aneh dan malah baik2 aja banget kalo kita beda. Justru yang beda itu yang paling gampang diingat dan diperhatiin.heheh.

      Yah, bener. faktor umur juga berpengaruh sih. kitanya juga jadi ngerti sendiri mana yang harus diutamakan. Kan kitanya juga ga akan sampe tua ngurusin idola2 kita. Kita juga pasti punya kehidupan pribadi yang pastinya bakalan mengubah cara pandang kita sama bagaimana mengidolakan itu.

      Yuk,yuk.Mari sebarkan juga kebaikan ini. Syukur2 ada yang setuju dan sepaham sama kita dan juga bukan cuma menyebarkan tapi menerapkan sama diri mereka.

      Senang rasanya menjadi pribadi baru yang mengidolakan dengan cara yang baru dan berbeda. Yang terpenting sih cara kita itu bikin kita termotivasi u/jadi lebih baik.

      Thank u sudah mampir😉

  4. Ya baca kok Eun Cha ssi…saya suka dg keputusannya….kalau saya suka fangirling dari dlu jga pi ga sefanatik tu heheheh justru saya kebalikannya merasa Shawol pling jahat cma nkmati karya mreka lwat internet…fangirlingna ya cma download, pantengin leptop sharian….sma galau klo ga bsa nnton konser mreka…jleppp banget tlsanaya ehhehe dlu saya mrengek2 mnta duit segede tu cma demi nnton knser skrg stlh krja bru nyadar nyari duit tu susah n duit segede tu bkan hal yg sepelale…..ya emang udah dari mle msuk krja ngurangi jdwl date ma Key, brusaha ga brlbihan knsumsi vitamin A senyum mnis Taemin & meminimalizir kehebohan saya trhdap kekocakan Jinki….pi saya ga akan lupa dg semua yg SHINee ksh…yg emang sdkt brpengaruh dlm hdup saya…krn mreka saya jd tau apa tu pengorbanan…apa tu bljr ikhlas tnpa menutut balas…bekrja keras & slalu riang,punya banyak teman, dan pnglaman nnton konser international yg tk prnh saya bayangkn sblumnya,, saya tdk akan melupakn bgtu sja urie SHINee…SWC 3 nnti jka saya diberi ijin & ksempatan olehNya saya akan dtang sbg ucpn trimaksh slma ni…n cheering them sdah jauh2 mnyempatkn negeri saya…..ndeee…kibumahh…kkokjjongnaasseo saya ga akan mengabaikanmu begitu saja … mengingt dlu saya slalu mengaku sbg anne mu kdang saya jga msh bgtu trpesona dg smua tingkahmu ngakakmu…..@_*

Gimme Lollipop

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s