Explicit Love Story By Lee Saein

Explicit love story

Tadaaaa!
Kembali lagi dengan postingan tentang novel yang baru dibaca.
Setelah kemarin sempat begitu terkesan dengan ‘After D-100’-nya Park Miyoun. Kali ini, novel yang dibaca adalah ‘Explicit Love Story’ by Lee Saein.
Karena ini rekomendasi dari teman2 Lollipop yang juga suka baca buku2 terbitan Haru. Makanya, aku ngebet banget pengen baca ini. Maka, setelah mengelami beberapa pertimbangan *karena ada banyak novel terjemahan dari Haru yang pengen dibaca* terpilihlah novel ini yang akhirnya dibeli.

Hemm, kalo dibanding ‘After D-100’, baca novel ini lebih lama. Yaitu 2 hari. Soalnya pas hari belinya itu pulang malem dan udah ga kuat ngantuk banget. Barulah besoknya *a.k.a kemaren* selesai juga dibaca.

Kesannya?
WAH! Sekali! WAH dari segi penjabaran percintaan dan hal2 lain yang berhubungan dengan seks.heheh. Emang sih, gw udah termasuk dewasa dan layak membaca ini. Yah, tapi namanya juga masih perawan, baca yang begituan tetep aja sedikit  lumayan shock.

Explicit love story (1)

Nah, karena ini bukan review. Jadi gw akan mulai sharing apa yang gw rasakan setelah baca novel ini.
Dari bagian belakang cover-nya, udah jelas lah ya bahwa novel ini berisi banyak konten ‘dewasa’.
Jadi, pas baca prolog-nya cukup terkaget-kaget dengan adanya kata-kata yang udah vulgar.heheh.
Tapi, kalo dipikir2, menurut gw si karakter Leeseon ini ga aneh2 amat sih. Karena sebenernya mengingatkan sama diri gw sendiri. ahahah.

Gw pribadi juga waktu kecil kadang suka kepo hal2 yang begitu, suka juga baca koran yang ada kisah nyata yang begitu2 diem2.hahah. Dan meskipun ujung2nya tetep ga paham tapi dibaca aja. ^^v
Terus, waktu SMP gw suka dengerin temen2 yang ngomongin soal begituan. Ga paham banget sih, tapi setelah gw SMA yah gw ceritain aja sama temen2 dan sok2an paham. Tapi ternyata, temen2 SMA gw jauh lebih paham dan bahkan berani nontoon video porno di dalem kelas sambil cekikikan.

Terus, waktu SMA itu kan anak cowo suka godain anak2 cewe dengan ngomong kata2 berbau seks yang ga dipahami cewe. Terus mereka cekikikan, sama kaya di adegan yang amal pas ‘meeting’ itu. Nah, waktu SMA, gw ga pernah ngerasa keganggu kalo ada anak cowo yang ngomongin begituan sama gw dan malah menanggapi/bilang “Wah? kamu ada ‘video’ baru, ga? Mana dong mau liat!”
Idih! Padahal sih itu cuma pertahanan gw aja biar ga digodain cowo. Tapi sayang, akibatnya jadi buruk. Cowo2 sekelas *pas keals 3 SMA* akhirnya ngira gw cewe yang udah biasa nonton video porno dan yang bikin marah adalah pas kelas lagi ga ada guru dan anak2 lagi hening2nya ngerjain tugas, tetiba ada satu cowo yang sengaja manggil dan bahkan dateng ke bangku gw sambil bawa hp. Pas gw liat hp-nya itu lagi muter video animasi yang lagi ‘begitu’.

Terus, pas gw liat, si cowo itu sama temen2nya pada ketawa cekikikan. Duh! Sumpah ya, dari situ gw marah banget semarah2nya.  Sejak itu, temen2 cowo ga ada yang berani ngomongin soal ‘itu’ sama gw.

Begitu masuk kuliah, yah biasalah baru kenal jadi jaga2 image gimana gitu. Pernah satu hari, udah beres kelas, kita ngumpul di perpustakaan, terus mulailah gw nyerita hal2 berbau seks sama temen2. Mereka semua pada merhatiin serius gitu. Yah, mungkin keadaan gw saat itu sama kaya si Leeseon ini yah. Dianggap expert padahal apa yang gw omongin itu juga tau dari orang lain.

Tapi ga berapa lama, wajah2 asli temen2 sekelas mulai keliatan. Wah! Wah! Wah! Ternyata gw bener2 ga ada apa2nya dibandingkan mereka yaa?
Satu persatu temen2 kelas mulai berani ngomong kata2 berbau ‘seks’ atau vulgar lainnya. Dan anehnya, bukannya diketawain, tapi temen2 yang lain menanggapi dengan semangat. Ah! Ya Tuhan! Berarti bener yah istilah

Burung sejenis terbang bersama

.hahah. Yah, ternyata inilah jenis gw. Dan gw mulai terbiasa mendengar kata2/kalimat berbau seks atau vulgar. Bahkan di twitter pun *terutama temen cowo* kaya yang udah biasa aja menuliskan suatu kata berbau seks. Terus, kalo boleh jujur, di sinilah pertama kalinya gw dipinjemin komik Jepang dengan rating 18+. Eh sumpah yah, baca itu komik malem2 sambil lampu kamar dimatiin, udah gitu diumpetin bawah bantal karena takut ketauan.
Dan pas gw baca komik itu bener2 terkejutlah karena komik itu menekankan pada adehan ‘itu’-nya.hahahah.

Pas baca tulisan di ELS kalo Leeseon baru ada kuliah pengantar Linguistik. Gw udah curiga nih si Leeseon ini kuliahnya jurusan bahasa. Dan Jjeng…jjeng… bener aja kan? Dia kuliah fakultas bahasa. Ahahah! Sama banget dong sama gw.hahaha.
Ohya, Fyi, di jurusan sastra itu sebenernya udah ga tabu lagi kalau membicarakan hal yang menyerempet ‘itu’ atau menyerempet kata2 yang kasar *laya slang language’, kenapa? Yah, namanya juga sastra, pasti pada pernah kan menemui karya sastra berupa cerita/puisi yang berbau ‘itu’.

Gw jadi keinget, dulu pernah ada orang yang dateng ke blog ini dan bilang.

Kayanya si Euncha ini anak sastra, tapi ko anak sastra ngomongnya kasar? fvcking, silly. Ada ya di sastra bahasa kasar kaya gitu?

Lupa tepatnya gimana kalimat si orang itu. Tapi kurang lebih kaya yang gw tulis. Waktu itu, karena lagi marah, gw nanggepinnya pake emosi. Tapi, setelah dipikir2, seharusnya gw ga menanggapi pertanyaan dia yang satu itu. Kenapa? Yah, jelaslah itu STUPID QUESTION.
“Ada yah di sastra bahasa kasar?”

Jangankan kasar, Non. Yang vulgar aja banyak di sastra mah dan no sensor. Ga usah melongo begitu, kalo ga ngerti dan belum pernah terjun langsung ke bidangnya, jangan asal nyap2 dan seolah lebih pintar/bisa dari mereka yang terjun langsung dan bener2 mengalami hidup di sana. Lantas menganggap gw melakukan dosa besar cuma dengan ngomong fvcking, lagian kata fvcking yang waktu itu gw pake tuh setara dengan kata ‘Bloody’. Hemm, apa mungkin si orang yang ngomong itu ga ngerti kali ya artinya fvcking yang setara sama bloody ini? -_-a *Sorry yah, ini gw pengen mengganti aja tanggepan gw yang waktu itu* .hahah.

Oh! Gw juga mau kasih tau ada banyak lagu yang isinya begitu kasar dan porno. Tapi justru jadi lagu yang booming dan disukai banyak orang. Contohnya : Missy Elliot – Work it, Arrested Development – Honey moon day.
.heheh. Kalo didengerin, dua lagu itu asik banget loh. Tapi kalo iseng didengerin dengan jelas liriknya, atau biar lebih jelas kepo liriknya. Pasti bakalan kaget! .heheh.

Go back to ELS. Sejujurnya, kalo dibandingkan dengan ‘After D-100’ udah jelas gw lebih suka yang ‘After D-100’, mungkin karena gw lebih enjoy sama cerita setelah pernikahan. Jadi konfliknya terasa lebih seru. Sementara ELS ini berfokus pada kehidupan berpacaran dan esek2nya yang menjurus ke situ. Selain itu, di ELS ini gw pribadi ngerasa konfliknya kurang greget dan resolusinya pun kurang.
Ada kesan kaya, “Ah! Masa sih si tokoh pengganggunya pergi gitu aja? Cuma segitu?” Agak kecewa sih, dan setelah si tokoh pengganggu pergi, kayanya dua tokoh utama itu bisa kembali seperti semula dengan cepat dan mudah. Kan bisa lebih seru kalo ditambahkan plot lain yang mempersulit keduanya kembali seperti semula.heheh.

Juga karakter Gyujin ini sejujurnya gw ga terlalu bisa baca dia itu sebenernya kaya gimana. Sosok Gyujin ini bagi gw masih kerasa misterius. Dia kan terkenal sebagai playboy, tapi sebenernya banyak ga sih korban ke-playboy-annya itu? Kan cuma diceritain soal mantannya aja yang hamil itu. Juga, kebanyakan si Gyujin ini diceritakan sebagai cowo berhasrat seksual tinggi. Dikit2 mau nge-gituin si Leeseon.

Awalnya sih ga kepikiran kalo si Leeseon ini sampe ‘jatuh’ ke tangan Gyujin, mengingat dia yang selalu berhasil ‘menolak ‘ Gyujin. Tapi, pas akhirnya terjadi juga, ga tau kenapa agak kecewa.heheh. *aneh*

Ah! Novel ini juga sedikit banyak menceritakan gaya berpacaran remaja Korea. Ternyata, di Korea itu remaja melakukan begitu udah lazim ya kayanya? Bahkan usia 24 tahun belum pernah begitu dianggapnya kaya perawan tua yang kesepian dan perlu belaian.hahah.
Ckckck. Jadi inget, pernah baca komik Jepang *lupa judulnya*, menceritakan anak SMA yang masih perawan di antara temen2nya dan dia berusaha banget biar si cowo yang saat ini jadi pacarnya mau menyentuhnya. Juga di film Korea ‘Death Bell 2’ juga ada scene salah satu anak SMA yang curhat sama temennya kalo dia mau ngasih hadiah istimewa buat ulangtaun cowonya sambil ngacungin kondom.

Eh, ini IMO aja ya. Yang ga setuju juga boleh kok ^^

Hemm, karena ini ga sedih. Jadi, ga ada adegan gw yang cantik ini mewek2 bombay *gampar* yang ada sih kebanyakan melotot ga percaya dengan penjabaran seks yang cukup jelas dan mendalam, juga sesekali ngakak guling2. Apalagi pas bagian Leeseon nyerita soal adiknya -Leejun. Nyeritain waktu Leejun kecil, si Leeseon inilah yang cebokin ‘anu’-nya. Dan kalimat itu selalu Leeseon pake sebagai anceman.
Hemm, udah gitu adegan yang Leejun masuk ke kamar Leeseon dan bilang “Nuna, sedang menonton video porno lagi ya?”
.hahah. Ngakak guling2.
Ah! Dan yang paling ngakak menurut gw itu pas bagian Gyujin sama Leeseon sms-an soal mau ikut naik gunung Jiri apa engga. Pas Leeseon berhasil bikin Gyujin ngerasa kalah dengan sms-nya, tiba2 Gyujin sms out of topic.

Eh, omong-omong yang benar itu ‘*sensor*’ atau ‘*sensor*’ ya?

.haha. Ngakak guling2. Kalo gw lagi makan pun, kayanya bakalan hampir muncrat juga itu makanan di mulut.hahah.

Yah, pokonya itu aja dulu kesan2nya baca novel ini. Ga semendalam ‘After D-100’ sih. Tapi ini cukup untuk menghibur dan memberikan wawasan soal seks.heheh.
Novel terjemahan dari Haru yang berikutnya pengen gw baca adalah ‘So, I married the anti fans’ sama ‘4 Ways to get wife’. Masih bingung mau baca yang mana duluan.

 Here, my reaction reading this book.

reaction to ELS

15 thoughts on “Explicit Love Story By Lee Saein

  1. Hahahahha xD
    Ya ampunn sumpah yahh cha, aku ngakak baca ini…Berasa lucu baca tanggapan km. fotonya jg kerenn, pas bgt elspresinya kkkk… Dan aku bnr2 g nyangka pnglaman km mirip sm Lee seon..
    Aku jg prnh wkt SD g sengaja nemuin novel Om ku yg wktu it msh kuliah..krn pnasarn dan krn aku emg suka baca, jadilah aku baca dan trnyata it novel dewasa. Nahh aku sama kyak lee seon kecil yg lg bca mjalah dwsa, nebak2 sndiri ap mksdny tp aku g smpe nanya k.org lain xD
    SMP udh mulai ngrti. Lagi2 gara2 si Om yg muter film yg ad adegn ‘itu’nya. Tp wkt it g cm aku yg nnton kbtulan tmen2ku lg main krmh. Nahh pas adegan ‘itu’nya Om ku kaget & lgsung lompat kdepan tv. nyoba nutupin layarnya. Yg lucunya, tmen2ku lgsung pd triak protes nyuruh omku minggir dr depan tv. Aku sndri cm bs melongo g nyangka tmn2ku udh ngrti yg gtuan xD.
    Tp stlh aku krja, aku mlh mkin shock…pslnya org2 dkntorku trnyta suka ceplas ceplos ngomongin mslh ‘gituan’ g pake sensor pula. Aku yg g trbiasa jd risih.
    Yg plg gila, ad temenku yg malah nyeritain pngalaman malam pertamanya dgn DETIL khmpir smua org kntor. Cwe pula!! aku cm bisa ngakak dngernya bner2 g abis pikir ckckk..

    Nahh soaal ELS..awalnya aku g tau kalo novel itu mengandung unsur sex. emg sihh admin haru udh prnh bilang d.TL klo ELS novel dewasa. tp aku pikirnya it novel romance dewasa yg biasa, sjenis After D-100 gt…tp setelah baca…aku bner2 kaget. Baru prolog paragraf pertama pula udh brisi konten dewasa. aku smpe baca 2 kali paragraf prtamanya buat mastiin aku g slh baca xD
    Tapi..tapii trnyata aslinya novel ini trnyata lbh vulgar lagi lohh..ELS yg dtrbitin pnerbitin haru ini udh dsensor..
    Udh d.sensor aj msh vulgar gt, gmana klo g dsensor yaa? xD

    Aku setuju soal konfliknya..emg kurang greget sihh..
    Ahh aku jg pnsaran soal ke playboy-an Gyujin. Pas mrk d.motel, wkt mau nglakuin ‘itu’ /sumpah ngakak ngetik ini xD/ aku mrsa Gyujin g se-Playboy it. bisa aj dia sama dg lee seon. sok2an aj tp sbnernya g ad pnglmn jg.

    So, I Married w/ the Anti-fan aj😀
    Yg in ckup mngaduk prasaan jg.
    Novel in, nyeritain gmna khidupan artis. Aku sukses mewek krn novel in bkn krn critanya jg sihh tp keingt sma dunia fangirl ku trs k.ingt sama shinee jg.. sdikit bnyk aku jd ngerti gmana susahnya jd artis…
    Ahh ad kutipan yg plg brkesan bwt aku
    “aku ingin mnjadi manusia. Manusia ssungguhnya mksudku. Bkn mnjadi manekin yg dpuja bnyk org”
    kurang lbh gt. aku lupa detilnya. ini nihh yg bikin aku mewek. Trs mikir. fans it trnyata egois yaa..dan jdilah aku banjir air mata..
    So… aku nyaranin baca yg ini dulu hehehe..

    • .hehe. kebetulan aku kepikiran buat bkin foto reaction-nya buat lucu2an gtu.heheh

      Iya, cuma aku ga sekepo si Leeseon ini.
      Wah? Waktu SMP? Waduh! Anak2 udah suka yang begituan.haha. lucu kayanya kejadian itu ya.

      Bener, aku baca juga katanya ELS ini udah ada 15 halaman yang dipotong. gimana yg aslinya ya? Ini aja udah vulgar bgt. dan klo bleh jujur, ada beberapa scene yg bkin aku seolah lagi baca FF NC gitu.

      Hemm, bisa jadi sih. Lagian ga diceritain ada cewe lain yang jadi korban Gyujin ini. aku pdahal smpet mkir si Gyujin ini PK loh.hahah.

      Waaah! Kayanya konfliknya lebih seru yang So, I married with the anti-fans itu ya? EH, tapi klo g slah endingnya jadi pacaran beneran yaa?
      oKEY deh, next bku yg dibeli yang ini dlu.
      Thank u, Ummul😉

      • Iyaa seruuu!!
        Brasa baca sinopsis drama.. G heran dehh novel in d.angkat jd drama..emng bgs bgt…
        So, i’m married novel haru prtmaku & krn noveel ini jg aku jd kena haru syndrome xD

        Iyaa merka akhirnya jdian..walupun smpt pisah bntar..
        okehh.. aku tunggu gmna tanggapan km ttg novel ini…

  2. aishhhh you finally bought the book laahhh😀
    I was shocked the first time I read some novels from Harlequin, tapi kesini2 emg jadi biasa2 aja cha
    itu yg lu tulisin temen2 kuliah gw mah ga termasuk yah cha😉

    • Yeah! Finally. I’m hardly believe. tapi akhirnya selesai juga dibaca.
      .hehe. dulu smpt baca yang Harlequin dari lo juga kaget banget deh. Tapi, yh mau gmna lagi, namanya juga sastra, seni, jadi yang begitu yah biasa aja mungkin ya. Ada yang tidak bisa diganti dengan adegan lain.heheh.

      .hahah. Teman kuliah gw yang suka bawa2 komik begituan kan lo din! .hahah.

  3. Haha.. So funny to read this post after seeing your reaction on the photos!!
    Jadi inget waktu di City Link malah asik sendiri aja baca tuh novel. Hwahaha..
    Congrats yah dah tamat..

    Oh yah, teman kuliah yang ntuh, aku mah lom ikutan yah. Kalo Dini sih percaya aja dia yang bawa dan secara dia lebih expert juga…

    Hhaa..

    • heheh. Iya mi, banyak kata2 yang bikin ngakak soalnya. Nanti kapan2 baca deh mi. Seruu tau. Banyak favoritnya si Dini nih.

      .hahah. Iya tuh, si Dini emang pembawa virus. Sampe istilah2 seks aja dia mah tau banget.ckckkc.
      Eh, tapi kamu juga lebih expert da mi. Soalnya kamu tau SM.hahah. ^^v

  4. ahahaha beli juga itu buku, kekeke
    wah, ternyata eonni jg sama ky lee seon. aku juga begitu eon. hanya tau teorinya saja. kekeke
    tp aku baca cerita gtu mah pas SMP, plaak.

    aku jg stuju, itu konfliknya bentar bgt, dan kembalinya mereka kayanya mudah bgt. ceritanya menjurus ke ‘itu’ aja.wkwkwk

    eonni, aku jg mau beli novel 4 ways to get a wife, married anti fan, sama cinta tanpa warna.
    tp lg kosong d toko buku langganan akunya.huweee
    eonni kpn mau bli? aku nitip. entar aku tranfer uang nya. .

    • iya. saking penasarannya, akhirnya beli juga.eheheh.
      wah! wah! ternyata sudah sifat alamiah yah kepo2 soal begitu. ^^v

      yups. konfliknya kurang greget, sayang banget. Dan seolah seluruh cerita cuma terfokus ke ‘itu’ aja. Sayang, padahal awalnya udah bagus ada beberapa konflik yang ruwet kayanya.

      Hemm, ak paling bulan depan. tapi blm tau kpnnya, udh boke bgt sih soalnya.heheh.
      tapi, kl kmu mau nitip mh boleh ko. kirim email atuh yh no.hp kamu.

Gimme Lollipop

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s