Apakah kematian adalah ketakutan terbesar yang diberikan Allah kepada makhluk hidup-Nya?

picture belongs to practicalethics.ox.ac.uk

Pagi ini gw mempertanyakan hal itu.

Semalem, gw mengalami hal yang cukup menakutkan. Udah seminggu ini gw kena flu. Semakin panas terik di luar sana, flu gw malah makin menjadi. Waktu awal sakit sih disuruh ke dokter sama Ibu, tapi nolak, soalnya gw suka nyesel kalo udah ke dokter. Duit abis iya, tapi penyakit suka tambah ga keruan. Mungkin karena gw itu orangnya bukan tipe yang dikit2 minum obat. Jadi sekalinya minum obat, kondisi suka makin buruk. Kecuali kalo gw sakit berat, kaya gejala tifus, susah beol, demam berdarah, barulah gw mau minum obat.

Nah, tadi malem, sebenernya flu gw itu udah lumayan membaik karena siangnya tidur terus. Sekitar sampe jam 9an gw masih smsan sama Dini. Waktu itu sih Dini bilang udah mau tidur dan nyuruh gw tidur juga karena masih sakit. Tapi, gw lagi iseng2 ikutan kuis gitu dan lagi browsing sana-sini, makanya gw masih mau melek.

Ga nyampe setengah jam abis sms terakhir dari Dini. Mulailah kejadian menakutkan itu.
Jadi, gw itu lagi browsing2 dan ga sengaja nyasar ke satu situs yang berbau porn. Kalo porn full sih engga, karena situs itu membahas soal bentuk vagina wanita. Nah, karena gw cewe, gw pikir udah naluri alami buat kepo kaya apa sih bentuk barang punya kita sendiri. Yang gw maksud di sini bukan bentuk umum, tapi bentuk bagian dalam dan pengenalan organ2nya. Udah sih belajar waktu SMA, tapi kepo ga abis sampe SMA, kan? Lagipula, situs yang gw temukan ini memuat gambar asli, bukan ilustrasi.

Nah, waktu itu penjelasannya kurang lebih begini.

Bentuk-bentuk vagina wanita berdasarkan kegiatan yang sering dilakukan. Vagina wanita yang masih perawan, vagina wanita yang sering berhubungan seks, dan vagina wanita yang sering melakukan masturbasi.

Gw scroll dan mulai baca2 penjelasannya. Tapi kaget karena gambarnya ga sesuai sama penjelasannya. Di situ dicantumkan keterangan vagina wanita yang masih perawan. Tapi, gambarnya menunjukkan bagian dalam vagina wanita yang *sorry* kaya udah belel gitu dan aneh aja gitu pokonya. Lantas gw scroll lagi, eh yang muncul gambarnya tambah parah. Yaitu gambar cewe lagi memuaskan diri sendiri dengan masukin tangannya sebatas pergelangan tangan ke ‘situ’.

Gw shock sekaligus serem juga liatnya. Masalahnya muka si wanita itu tiis aja gitu. Akhirnya gw ga minat dan liat sub judul lain. Ada yang menarik dengan tema sejenis. Terus gw klik aja. Tulisannya kurang lebih kaya gini. “Berikut bentuk-bentuk vagina wanita berdasarkan kegiatan yang sering dilakukan. Gambar asli diambil dari vagina wanita dari berbagai negara di dunia.”

Pertama itu gambar vagina wanita yang udah sering berhubungan seks. Terus vagina wanita yang masih perawan dan terakhir vagina wanita yang masih perawan tapi sering melakukan masturbasi. Nah, tiba-tiba, ada kalimat gini yang bikin gw shock.

“Ini adalah bentuk vagina wanita, dia belum pernah berhubungan seks tetapi sering melakukan masturbasi. Bisa dilihat bagian blah blah blah terlihat memanjang blah blah blah karena sering ditarik-tarik. Selain itu, vagina wanita yang memiliki aktivitas lain dan sering melakukan olahraga yang ekstrim pun akan berubah bentuk dan tidak sama seperti vagina yang masih perawan.”

Di kalimat terakhir itu tiba-tiba jantung gw berdebar ga keruan. Gw langsung keinget kalo gw dari jaman SMA ke mana2 ngendarain motor yang otomatis kaki gw ngangkang, terus gw juga suka senam lantai dan gerakan2 lain yang stretching2 bagian selangkangan.

Dari situ ga tau kenapa gw langsung takut banget. Gw pribadi ga pernah sih kepo2 liat bentuk dalem punya sendiri. Tapi pas baca artikel ini gw langsung ngerasa takut. Kaya punya dosa besar dan beranggapan kalo bentuk gw udah berubah karena aktivitas harian yang banyak stretching2 di bagian situ. Mungkin karena gw ga punya banyak pengetahuan di bidang ini, makanya gw tiba2 percaya aja sama tulisan itu.

Tiba2 dada gw sesek, kepala gw kaya muter2 dan tangan gw lemes. Waktu itu, gw mikirnya mungkin karena gw ngerasa ketakutan jadi gw lemes. Lantas gw berusaha nenangin diri dengan tarik nafas dalem2 dan yakinin kalo gw itu ga apa2 dan masih normal2 aja. Yah tentu karena gw masih perawan, jadi ga usah takut ga jelas cuma karena penjelasan dari artikel yang belum bisa dipercaya 100% ini. Terus gw mikir, mungkin gw ga kuat liat bagian2 dalam vagina yang nyata. Tapi masa sih? Padahal nonton film mutilasi sambil makan aja gw santai.

Tapi, usaha gw ga membuahkan hasil. Dada gw makin sesek dan kaki gw mulai lemes. Terus, di saat2 itu gw langsung close tab internet. Tadinya pengen matiin laptop langsung, tapi udah ga ada tenaga dan gw yakin banget kalo gw bakalan segera ambruk.

Terus pikiran gw berubah. Rasa takut mulai nyerang. Seolah kaya baru denger berita paling buruk yang pernah ada. Bukan berita soal orang tersayang baru saja menghadap Ilahi. Tapi seolah kaya didatangi malaikat maut dan malaikat maut bilang sama kita bakalan jemput kita pulang saat itu juga.

Gw jalan keluar kamar dengan sisa2 tenaga sambil megang pinggiran pager. Gw teriak2 manggil Ibu, soalnya udah pada tidur. Belum nyampe turun tangga, kaki gw udah lemes banget, kepala gw juga pusing berat. Dan gw yakin ini bukan karena gw kaget karena baca artikel tadi. Seketika gw ngerasa gw bakalan mati. Dada sesek dan kaya ada sesuatu di dalem dada yang dicabut keluar dan hilang. Semua rasanya ringan dan kaya melayang. Semakin sakit dada, semakin anggota badan yang lain kehilangan kekuatan untuk menopang.

Gw teriak lagi dan bilang gw mau pingsan. Dan cepet2 gw turun tangga. Pas beres turun tangga, pas banget Ibu keluar dari kamar dan saat itu gw langsung ambruk. Pas banget di pangkuan Ibu. Gw, biasanya takut banget kalo mau pingsan. Dan selalu berusaha buat nahan2 karena gw takut kalo gw pingsan pas bangun tuh udah ada di akhirat. Tap kali ini gw ga bisa nahan2 lagi, setiap detik badan kerasa lemes dan kehilangan tenaga, kaya melayang.

Waktu itu gw ga tau gw pingsan apa engga. Yang jelas gw udah ga punya tenaga sama sekali buat gerak. Tapi gw masih bisa denger suara Ibu sama Ayah. Terus, gw ngerasa tubuh gw ringan banget dan dada gw sesek bukan main. Rasa sakitnya terus2an nyerang. Gw langsung baca ayat kursi dalem hati, karena yang waktu itu keingetan adalah ayat kursi. Tapi anehnya, udah tiga perempat, gw tetiba lupa ayat berikutnya. Dan saat gw berusaha nginget, gw ngerasa semua pikiran gw hilang, segala sesuatu yang pernah gw alami seolah ilang dari ingetan gw. Gw berusaha baca lagi dari awal dan Alhamdulillah bisa selesai.

Seketika, gw mikir mungkin gw bakalan mati saat itu. Mungkin beginilah yang dialami manusia saat sakaratul maut. Jangankan menyebut “Laa ilaa ha ilallah”, untuk mengingat hal2 kecil lain pun sulit karena seluruh memori serasa dihapus.

Terus yang gw inget gw digendong sama Ayah. Tangan gw lemes banget ga bisa pegangan dan ngerasain tubuh gw dingin, juga keringet di sekitar kening mulai banjir. Saat itu, semuanya berasa samar di pandangan gw. Kaya lagi di alam mimpi. Mimpi ada di dalem rumah, tapi suasananya beda, kaya ada kabut2 dan gelap. Gw mikir lagi, mungkin gw bakalan mati. Tapi gw tetep diem dan ga bilang soal ketakutan gw ini. Padahal, rasa sakit di dada yang terus nyesek itu seolah kaya bar nyawa yang ga lebih dari seperempat lagi.

Pas ditidurin di kasur, kesadaran gw mulai pulih. Tangan sama kaki yang tadinya lemes banget mulai ada kekuatan, terus perasaan kaya melayang mulai ilang dan gw langsung bisa ngomong sesuai otak gw meskipun badan makin banjir keringet. Ibu langsung ngambilin minyak gosok karena badan gw dingin semua.

***

Setelah keadaan gw membaik, gw Cuma bisa tiduran. Kaki gw yang paling lemes. Bukan lemes kaya abis lari marathon, tapi lemes kaya emang seluruh kekuatan dari otot2 kaki diambil. Mungkin kaya bayi yang belum bisa jalan dan berusaha berjalan.

Dari situ, gw tetiba mikir. Ini masih hal sepele yang diberikan Allah. Tapi gw udah ngerasa takut setakut2nya, gw malah hampir2 nangis pas badan gw makin lemes. Lantas gw mikir, gimana rasanya dicabut nyawa? Gimana rasanya menghadapi sakaratul maut? Pastinya bukan Cuma rasa sakit yang nyerang badan, tapi juga rasa takut yang luar biasa. Se-sholeh apa pun seorang anak manusia, tetap akan merasakan sakit saat sakaratul maut.

Gw inget cerita soal Nabi yang dicabut nyawa lalu dihidupkan kembali dan ditanyai bagaimana rasanya dicabut nyawa. Dan jawabannya adalah “Lebih sakit dibandingkan ditusuk oleh seribu pedang.”

Pikiran gw semakin jauh. Setelah melalui sakaratul maut, tentunya masih ada perasaan takut akan dimasukkan ke liang lahat. Menanti akan seperti apa kita di alam kubur. Apakah tertidur hingga hari kiamat tiba, ataukah mendapatkan azab kubur karena perbuatan kita? Belum lagi saat masuk ke liang kubur, kita akan dibangkitkan dan ditanyai oleh malaikat. Akan didatangkan sosok untuk menemani kita yang sesuai dengan amal perbuatan semasa hidup, akan tercium aroma harum atau busuk sesuai amal perbuatan kita. Semuanya akan kita alami sebelum menghadapi hari perhitungan di alam barzah nanti.

Subhanallah. Saat itu gw merasa begitu takut. Gw membayangkan rasa takut luar biasa saat ajal menjemput. Akan jauh lebih menakutkan dari saat-saat terburuk dalam hidup. Akan lebih menakutkan dari pengen makan tapi ga punya uang, lebih menakutkan dari hantu, lebih menakutkan dari apa pun.

Gw menarik kesimpulan. Mungkin kejadian semalem merupakan salah satu kebesaran Allah yang menunjukkan ketakutan kecil. Mengajari gw bahwa gw seharusnya bisa menghadapi rasa takut akan hal lain yang selama ini bikin gw ga tenang dan ga mau gw hadapin. Karena sesungguhnya, satu-satunya Dzat yang harus kita takuti adalah Allah SWT.

Mudah2n postingan ini bisa memberikan pelajaran pada teman2 yang membacanya. Bahwa Allah memberikan rasa takut agar kita tunduk dan taat pada-Nya, agar kita tidak menjadi orang musyrik dengan takut pada hal lain selain diri-Nya.

Yuk, kita sama2 pertebal keimanan dan perbanyak ibadah kita pada Allah. Disertai dengan ketulusan yang kuat. Sering2 mengingat Allah bukan hanya dalam keadaan takut dan sedih, tapi juga dalam keadaan senang.

Segala sesuatu yang berasa dari tanah akan kembali ke tanah. Begitu juga kita, suatu hari nanti entah kapan, tapi pasti, kita akan kembali pada Allah SWT. Mudah2an kita bisa kembali dengan iman yang baik, membawa amalan yang baik, dan mudah2an bisa berkumpul dengan orang2 tercinta di Surga. Amiiinn.

2 thoughts on “Apakah kematian adalah ketakutan terbesar yang diberikan Allah kepada makhluk hidup-Nya?

  1. Subhanallah….
    Saya baca tulisan Euncha sampe deg-degan dan merinding…

    walaupun awal tulisannya bikin dahi saya mengernyit *bener gk tulisannya**, tapi tulisan ttg pengalaman Encha bikin saya dalam hati bilang *gmna dgn saya kalau ngalamin spt Euncha, spt apa ketakutan saya saat mengalaminya, siap gak saya ngadepin kejadian itu?**

    walaupun pikiran hal itu beberapa kali kepikir dan buat saya bertekad lebih berusaha menguatkan keimanan, yang namanya manusia bisa dgn mudahnya males lg..

    Semakin bertambahnya usia kita, berharapnya semakin lebih baik, berusaha mempersiapkan diri kapan aja Allah mau manggil..

    Kita berdoa saja, semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah, Aamin…

    • .heheh. pasti maksud eonni yang aku buka2 situs porn itu ya? Maklum eonn, kalo di atas jm.8 msih on surfingnya suka yang macem2 *?*

      Iyah eonn, subhanallah banget dapet pengalaman kaya gitu. Aku juga takutnya bukan main, udah ngerasa mau mati aja saat itu juga.
      Padahal itu baru dikasih cobaan kecil aja, mungkin peringatan atau Allah menunjukkan kebesarannya biar mata aku terbuka.

      Iya eonn, namanya juga manusia. Godaan di mana2, kadang udah bertekad untuk menguatkan iman, tapi baru juga berdekat, udah banyak hal yang bkin kita meleng.
      Mudah2an aja kita bisa mempertahankan keimanan kita pada Allah dan berusaha mempertebalnya sedikit demi sedikit.

      Amiiinnn.
      Makasih Eonni udah mampir🙂

Gimme Lollipop

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s