Young and Not Young Anymore

young

Apa yang terpikirkan waktu liat foto ini? Hemm… muda, ceria, enerjik. Oh iya, mata gw ‘agak’ tenggelam kalo ketawa, hidung gw tidak mancung *dan sampe sekarang masih ga mancung*, dan gigi gingsul.

Tiap kali beres2 kamar. Gw selalu menemukan hal yang menarik untuk dilihat bahkan dikenang. Entah itu hal menyenangkan atau tidak menyenangkan di masa lalu.
Lupa gimana ceritanya, beberapa hari yang lalu, pas lagi beres2 meja belajar, gw iseng buka2 album foto. Isinya foto2 jaman2 gw SMP dan SMA dan ada beberapa foto pas baru masuk kuliah.

Eh, terus gw tertarik sama foto di atas ini. Sebenernya itu foto studio dan banyakan. 6 orang kalo ga salah. Foto diambil sekitar tahun 2005 pas gw masih SMP gitu. Ah! Pas ngeliat foto sendiri jaman SMP. Sumpah ya! Gw ngerasa muka gw saat ini tua bukan main. Padahal, waktu dulu ngerasa ah ya udah sih muka gw begini2 aja. Bahkan temen SMA gw pas baru2 ketemu gw bilang kalo gw ga berubah. *Ga tau maksudnya ngehina apa muji gw awet muda*

Nah, kan abis liat ini. Jadi aja inget jaman2 SMP. Jaman2 hidup gw itu kaya kerja rodi. Eh, kenapa kerja rodi? Berarti gw belajar ga sepenuh hati dong? Ah! Kalo boleh jujur sih, jaman SMP itu gw menginginkan sedikit kelonggaran dan mendapat ketenangan hidup gitu. Tapi, apa daya. Sekolah yang gw idam2kan banget justru yang bikin hidup gw sengsara bukan main. Kalo gw pikir lagi sekarang, sekolah gw itu ketat dan disiplin bukan main. 

Tiap hari masuk jam 7 teng, istirahat cuma 15 menit dan bakalan bubar jam 1.30. Eh, ini pas jaman 2005-an loh. Ga tau mungkin sekarang banyak SMP yang pulang sampe sore juga. Apalagi pas kelas 3. dari jam 1.30, istirahat cuma 15 menit, dan lanjut belajar sampe jam 3.30.

Peraturan lainnya? Ketat bukan main. Ga boleh telat semenit pun, telah dikit aja. Masalah besar! Hukumannya bukan main2. Ngapain coba? Ga boleh masuk kelas satu jam pelajaran😥
Pakaian rapi dengan atribut sekolah. Harus pake dasi *Senin & Sabtu*, pake lencana di kerah kiri kemeja, pake kaos kaki yang ada label sekolahnya, pake sepatu NB dari sekolah. Terus, seraham pun harus komplit tempelan2nya. Bukan cuma nama dan label sekolah. Tapi, di lengan kiri ada tempelan dua buah. Yang satu berupa garis yang menunjukkan kita ada di tingkat berapa. Misalnya, gw kelas tiga, itu tempelan garisnya horizontal tiga ngejejer ke bawah. Di atas tempelan garis itu, ada lagi logo kelas. Misalnya gw kelas B dan di tingkat tiga. Berarti huruf B dalam lingkaran. Kalo gw tingkat satu, huruf B dalam segi lima, kalo tingkat dua, huruf B dalam segi empat. Semuanya harus banget komplit! Ribet, kan?
Eh, gw inget loh harga kaos kaki yang ada label sekolahnya itu dulu 15.000. Mahal banget kan? Sekaranga aja gw masih beli kaos kaki yang 10.000 dapet 3. Jadinya, waktu SMP, gw cuma punya kaos kaki satu dan dipake seminggu full. Ah! Ga usah dibayangin, kenapa gw yang cantik ini kakinya bisa bau bukan main. *eh, tapi sekarang udah ga bau looh.ahahah*

Ga boleh pake jaket selama jam pelajaran. Yang bikin bt, kalo pake jaket pas istirahat gitu misalnya, ga sengaja papasan sama guru. Langsung aja disuruh lepas sambil ditegur dengan kata2 tidak menyenangkan. Terus, cewe yang rambutnya lewat kerah wajib diiket. Ah! Gw bete banget sama yang satu ini. Jaman gw SD, rambut gw itu panjang bukan main. Saking cintanya sama rambut panjang, itu rambut gw rawat sampe masuk SMP. Eh, pas di SMP hampir tiap hari harus diiket. Dan kalo pagi2 baru keramas, terus langsung diiket, rambut baunya jadi ga keruan. Yang paling penting sih kepala gw suka pusing kalo rambut masih basah terus diiket. Hasilnya? Rambut panjang kesayangan gw rusak bukan main. Nah, makanya pas menuju semester 2 pas kelas 1 itu gw potong rambut. Gw yang waktu SMP sama sekali ga populer ini tiba2 dihebohkan cewe2 satu sekolah cuma karena gw potong rambut.
Kenapa? Ternyata, setelah gw kelas 3 dan gw temenan sama orang yang beda2 *tiap naik kelas, kelasnya diacak* beberapa di antara mereka sering bilang katanya kadang suka liat gw. Gampang diinget soalnya rambutnya panjang dan lurus banget. Maklum, waktu itu lagi populer banget yang namanya rebonding. Kan dulu harganya masih mahal banget. Nah, orang2 ngiranya rambut gw rebondingan begitu. Padahal asli dari orok udah begini. Mereka pada suka sama rambut gw dan pas gw potong rambut mereka shock bukan main. Padahal yang potong rambut gw gitu.
Ironisnya, rambut lurus alami gw yang dikagumi banyak orang itu, secara dramatis gw keritingin.eheheh.

Aturan sekolah yang melelahkan bikin gw stress bukan main. Sampe gw sering banget kena migrain dan yang paling parah adalah gw pernah kena migrain seharian selama di sekolah, dan pas pulang seorang diri, gw ngerasa kaya mau mati gitu *lebai*

Saking bencinya gw sama peraturan sekolah, gw mengidam2kan sebuah kebebasan. Yah, masa aja cewe berambut panjang ga boleh ngurai rambutnya. Toh itu kan sesuatu yang bisa dibanggakan. Alesannya sih klise, katanya biar ga ganggu kegiatan belajar. Biar rambut ga nutupin mata ato ngalangin. Tapi kan bete aja murid dipaksa begitu, lah gurunya juga direbonding dan dikeong tiap hari. Pake gelang ngejejer sampe mau nyampe sikut. Sekalinya nulis di papan tulis langsung bunyi kerencengan. Ironis banget kan hidup gw?
Sampe pas kelas 3, saking menginginkannya kebebasan. Gw sampe bikin catetan waktu yang harus gw lewatin sampe gw terbebas dari semuanya. Bener loh, tiap hari gw bawa note kecil yang isinya berupa deretan sisa waktu yang harus gw lalui untuk menuju kebebasan. Tiap mau pulang sekolah, gw hitung berapa waktu terkutuk yang udah gw lewati dan berapa sisanya.hahah

Alhamdulillah, hari2 melelahkan itu udah berakhir. Dan saat ini cuma bisa mengenangnya sambil ketawa geli. Ah! Bahagia bukan main udah melewatinya dan jujur rasanya baru kemarin yah. Gw inget aja gitu, rambut gw pernah rontok di tempat pas ngerjain soal Try out Matematika. Gw suka galou bukan main karena kelas renang itu mengerikan.

Ga adil! Sekarang, tau2 umur gw udah 20an aja. Udah tua begini dan masih belum menikah *gampar*

Not young anymore

 

Foto tahun 2013. Berarti 8 tahun kemudian setelah foto pertama tadi. Yang ini jelas beda lah. Mukanya aja terlihat tua😥 Mata ga terlalu tenggelam karena pake eye liner yang super tebel, hidung masih ga mancung, dan gigi masih gingsul, tapi ga terlalu berantakan. Ahahah. Lucu juga rasanya nemu foto lama dan ngebandingin sama yang sekarang. Keliatan banget perbedaannya.
Ah! Masa2 lalu…

2 thoughts on “Young and Not Young Anymore

Gimme Lollipop

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s