Perjalanan yang Mahal

Kawah putih (2)

So, hari kemarin gw jalan2 ke Kawah Putih – Ciwidey.
Tadinya sih ga akan ikut, tapi dipikir2 lagi, gw emang perlu banget refreshing.
Maka, berangkatlah gw bersama si Kakak dan temennya ke Kawah Putih. Nah, meski gw orang Bandung asli, tapi gw termasuk orang yang jarang banget keluar rumah. Sekalinya keluar rumah ga pernah jauh-jauh. Alesannya sih bukan karena gw takut apa gimana, tapi karena gw ini ga mau nyusahin orang yang pergi2an sama gw. Gw orangnya ga kuatan pergi jauh2, jauh dikit mabok, jauh dikit langsung sakit. Ya begitulah pokonya, makanya gw tau diri dengan jarang pergi jauh2 dan selalu nolak kalo ada yang ngajakin.

Hari tadi, kita bertiga pergi ke Kawah Putih ala backpacker. Yup! Perjalanan dari rumah sampe venue pure pake transportasi umum. Selain pengen experience pengen banget ngerasain kesulitan2 yang dirasain sama orang yang ga punya alat transportasi pribadi, juga pengen dapet sensasi berbaur dengan banyak orang ^^v

Dari rumah berangkat jam.9 pagi, langsung naik angkot Cikudapateuh – Ciroyom menuju halte bus Persib. Ongkosnya Rp.1.500 saja/orang. Sebenernya sih jalan kaki juga bisa banget.

Karena belum punya bekel makanan, kita belanja dulu di Indomaret deket halte bus.

Akhirnya, di Indomaret gw cuma beli minuman ‘Puru puru’, permen nano-nano, biskuit Gary salut malkis sama Minyak angin aromatheraphy. Harusnya sih gw beli lebih banyak dari ini, tapi gw beneran bingung mau beli apa. Suka begitu sih, kalo lagi di mini market suka ga tau mau beli apa, kalo udah nyampe rumah langsung deh bt sendiri karena nyesel ga beli a,b,c,d.

Dari halte Persib, kita melanjutkan perjalanan naik bus Caheum – Leuwi Panjang. Ongkosnya Rp.3.000/orang. Bus ini bawa kita ke terminal bus Leuwi Panjang. Perjalanannya sendiri makan waktu cukup lama, yaitu 30 menit. Ini karena jalanan padat biasa loh, ga ditambah macet. Kalo macet sih ga tau bakalan berapa lama. Mungkin bisa nyampe 1 jam lebih. Dari terminal Leuwi Panjang, kita melanjutkan perjalanan menuju Ciwidey.
Fyi, waktu kecil kan gw itu tinggal sama Eyang. Nah, gw tinggalnya di Ciwidey. Setelah gw pindah ke Bandung, Eyang masih menetap beberapa tahun di Ciwidey. Jadi, kalo liburan sekolah gw selalu liburan di sana. Waktu dulu sih perjalanan ke Ciwidey itu pake bus, tapi tadi heran karena ga nemu bus jurusan Ciwidey. Akhirnya gw nanyalah sama bapa2 petugas sana. Pas ditunjukkin letak kendaraan menuju Ciwidey, gw agak shock karena si bapak itu bilang bukan pake bus, melainkan elf.

Dan setelah ngecek, emang ga ada bus yang ke Ciwidey. Kayanya bus udah di banned dan digantikan dengan elf. So, naiklah gw elf menuju Ciwidey. Berangkat jam.10 dari terminal Leuwi panjang, perjalanan makan waktu 1 jam. 1 jam itu ga pake macet loh ya. Di jalan aman2 aja, lancar terkendali dan elf sama sekali ga jalan lambat. Bahkan ngebut minta ampun. Gw sebenernya udah deg2an sih ya, secara dalem elf itu penuh sesak bgt, untung gw kebagian deket jendela. dan untungnya lagi gw sama sekali ga mabok. Tumbenan banget!
Selama perjalanan, gw nginget2 lagi masa lalu gw dan ajaibnya, gw merasa bener2 asing sama jalanan yang gw lewatin. Seolah ini pertamakalinya gw ke Ciwidey. Dulu, kalo ke Ciwidey gw pasti mabok berat, pengen cepet2 turun bus, deg2an, jalan nanjak dan belok-belok, kanan-kiri jurang. Sekarang? ga ada yang namanya jurang, jalan udah beraspal, rumah sana sini dan jalan kerasa sempit banget. Kalo boleh jujur, gw sedih banget karena ngerasa asing sama daerah yang dulu jadi tempat tinggal gw selama beberapa tahun😥

Jam.11, sampe di pasar dan terminal Ciwidey. Pas banget elf berhenti ada mamang angkot yang nawarin kalo2 ada yang mau ke Kawah Putih. Pas kita naik, ternyata udah ada 2 penumpang. Sebelum naik, kita tanya2 dulu mamang angkotnya bakalan sampe mana nih angkot bawa kita. Soalnya di internet, infonya sih setelah naik angkot dari terminal Ciwidey sampe kawah putih, harus naik angkutan lagi untuk masuk ke kawah putihnya. Nah, ternyata si mamang angkot ini bersedia nganter sampe masuk kawah putihnya. Dan ongkos sekali berangkat adalah Rp.23.000/orang.
Ga terlalu shock sih, karena infonya itu Rp.30.000. Dan bagusnya lagi, mamang angkotnya udah kaya tourist guide, sepanjang jalan nyerita2 soal Ciwidey dan Kawah Putih, kita tanya2 juga soal gunung Patuha, dll. Di jalan, si mamang juga nawarin kalo2 kita mau belanja makanan dulu di Alfamart, soalnya di wilayah Kawah Putih ga ada yang jualan.

Perjalanan dari terminal Ciwidey menuju Kawah Putih makan waktu 1 jam. Sampe Kawah Putih, cukup rame. Lagi liburan dan banyak bangat pengunjung luar kota dan luar negeri yang dateng. Yang gw liat banyak banget sih turis Cina. Ah! Sayang ga ada Luhan.hahah.

Jadi, nyampe pintu masuk Kawah Putih itu, ada tarif masing2 untuk jenis kendaraan. Gw ga liat sih tarif buat motor berapa, yang jelas kalo mobil itu kena biaya Rp.150.000. dan tiket masuk tiap orangngya itu Rp.15.000. Oh iya, kalo mau foto pre-wedding tarif masuknya itu Rp.500.000. WOW banget yee? .hahah.
Setelah tau ini, berarti pemasukan dari tempat wisata di Bandung itu harusnya gede banget ya? Belum lagi tempat wisata yang lainnya.

oKEY, dari pintu masuk Kawah Putih, ternyata masih harus menempuh 6km lagi. Di sana jalannya wuah dahsyat lah! udah kecil, naik, turun, belok kanan-kiri dan ngebut. Gw sampe gemeteran di dalem angkot. Berasa kaya lagi naik Jeycoaster *eh, padahal gw blm pernah loh naik jet coaster, soalnya gw acrophobia*

Nyampe Kawah Putih jam.1. Alhamdulillah cuaca cerah ceria. Mamang angkotnya juga nungguin, mau nganter lagi sampe terminal Ciwidey. Waktu ditanya mau janjian lagi jam berapa *sama dua orang yang ketemu di angkot* awalnya kita sepakat jam.4. Taunya si mamang angkot kasih tau, katanya kalo cuaca lagi bagus, max 1 jam. Kalo lagi buruk mah max.15. Ya udah, akhirnya kita janjian jam.2 dengan tenggang waktu setengah jam.

Kita makan dulu karena udah laper berat. Tapi ga kenyang sama sekali dan malah ngotor2in gigi *?*, terus sholat dulu di mushola. Oh iya, airnya dingin mampus deh seriusan, padahal cuaca lagi terik menyengat. Udah sholat, kita siap masuk. Di pintu masuk banyak yang jualan masker. Mereka bilang udara di dalem kawah ga baik buat pernafasan, disarankan pake masker. Ah! Gw bt aja sih di rumah masker betebaran, terus harus beli gitu? Harganya Rp.5.000/masker. Padahal kalo beli di supermarket Rp.5.000 tuh bisa dapet sepack isi 5.
Untungnya gw bawa handuk kecil, gw jadiin deh tuh handuk sebagai masker.

Kawah putih (21) Kawah putih (22)

Jalan menuju Kawah Putih itu awalnya naik, jalannya udah pake paving block dan ada tangganya juga. Di pintu masuk sini ada penjelasan soal sejarah Kawah Putih.

Pas jalan beberapa meter, aroma belerang emang udah kecium tajem. Menurut info juga, hari ini aroma belerangnya emang lagi nyengat banget. Baunya sih kaya telor busuk gitu. Kalo dibandingin sama aroma belerang Kawah gunung Tangkuban Perahu, jelas Kawah Putih ini jauh lebih menyengat aromanya.
Jalan menuju Kawah Putih ternyata menurun. Ada tangga cukup panjang yang perlu dilaluin, selain itu, ada lagi tukang jualan masker di deket tangga.
Oh ya, ada juga papan peringatan soal waktu kunjungan.

Kawah putih (11)

Di situ tertulis.

PERHATIAN

Dalam kondisi normal max kunjungan 15 menit. Dalam kondis darurat, mual, pusing, tenggorokan kering, segera meninggalkan Areal pusat kawah. Hubungi unit care di information center.

Kawah putih (12)

Di tangga masuk, udah banyak banget pengunjung yang foto2. Jadi, gw juga ga mau ketinggalan.hehe. Oia, papasan sama pengunjung yang keluar, mereka pada batuk2 gitu.

Kawah putih (1)

Kawah putihSetelah anak tangga abis, kawahnya udah keliatan looh dan gw excited banget. Soalnya itu kawah lebih mirip kaya kolam renang dan pas gw teriak “Ih! Pengen renang!” pas banget ada tulisan ‘Dilarang berenang!’ .hahah. bagus banget, kan!

Kawah putih (18) Kawah putih (19)

Di Kawah Putih sendiri, banyak pohon2 kaya hutan gitu. Terus juga jalannya berpasir warna putih kaya di pantai, ada banyak batu kerikil dan batu2 yang ukurannya menengah.
Di perjalanan menuju Kawah, ada orang lagi foto2 depan Goa gitu. Goa-nya sendiri sih ngingetin gw sama Goa Jepang di Dago Pakar. Cuma yang ini ga bisa masuk karena dipagerin kayu. Tapi tetep jadi objek foto2 para turis. Ada tulisan :

Bahaya! Jangan terlalu lama di depan Goa!!!

Gw ga tau bahayanya apa dan mungkin ada orang yang berpikiran bahayanya itu berhubungan dengan sesuatu yang mistis. Tapi bahkan gw yang penyuka horror ini sih mikinya mungkin takut ada binatang kaya ular nongol dari dalem goa dan matok kita, apa ga bebatuan di depan goa kalo diinjek kelamaan bakalan longsor apa pegimana gitu.

Abis lewat goa, memasuki daerah pepohonan dengan batu2 kerikil. Pohonnya banyak banget dan lagi2 jadi objek buat foto2 gitu. Emang indah banget sih tempatnya. Ditambah lagi awannya cerah banget. What a perfect landscape!

Kawah putih (4) Kawah putih (5)

Gw ngedeketin kawah, karena greget sama warnanya yang bener2 pearl aqua itu. Warna SHINee banget kan ya? Pas banget gw pake baju warna SHINee. Padahal itu ga sengaja loh.eheheh.
Di deket kawah juga banyak papan peringatan buat ga melakukan hal yang macem2 di air kawah. Salah satunya adalah larangan berenang tadi. Nah coba lihat papan berikut. Ngerasa ada yang aneh ga sama b.Inggris-nya? Silakan dipikirkan sendiri.hehe. ^^v

Kawah putih (16)

 

Kawah putih (14)

Ceritanya mau berenang. Eh, commit suicide lebih cocok kayanya. Ibu bilang fotonya bakalan lebih oke, kalo    sepatunya di-edit dan diganti pake kepala orang.

Ceritanya mau berenang. Eh, commit suicide lebih cocok kayanya.

Melangkah lebih jauh, kita bisa liat tebing dari gunung Patuha! Dilihat lebih dekat dan nyata, bener2 indah deh! Dan emang refreshing macem gini kayanya bakalan bikin semua orang bahagia luar biasa ^^
Di tebing gunung Patuha ada banyak pohon-pohon. Pasir putih sepanjang jalan bikin ga bisa nahan buat ngambil foto dan itu keliatannya kaya salju2 gitu.hehe.
Oia, udara sekitar kawah juga dingin banget, anginnya kenceng dan bikin rambut berantakan abis.

Kawah putih (6)

Kawah putih (15)

Kawah putih (8)

 

Style-nya udah 'Miracle in December' banget!

Style-nya udah ‘Miracle in December’ banget!

Karena peringatan waktu masuk kawah itu, awalnya kita mengabaikannya. Tapi setelah 15 menit di sekitar kawah, udah mulai batuk2 dan parahnya lagi ngerasa pusing bahkan kunang2. Akhirnya kita cepet2 keluar, selama di jalan mau keluar tuh udah bener2 ga kuat. Selain itu, tenggorokan kerasa kering, kulit wajah sama tangan juga jadi kering, batuk2 juga ga bisa dihindari. Total 20 menit berada di dalem kawah dan itu sangat menyiksa. Gimana yang mau foto pre-wedding, ya? bisa2 pingsan. Kebeneran pas gw berkunjung ada yang lagi foto pre-wedding dan sampe ngambil tempat di tebing gunung Patuha.

Sebelum keluar area kawah, fto2 lagi.heheh. ^^v

Kawah putih (10)

 

Kawah putih (9)

Setelah keluar dari area kawah, kepala masih pusing berat dan langsung istirahat di rescue area. Di rescue area juga banyak orang yang gw yakin perlu banget memulihkan kondisi tubuh.heheh. Gw juga istirahat di rescue area sekitar 30 menit dan sekian, itu pun dengan ngisep aromatheraphy beberapa kali.

Setelah merasa pulih, gw ke toilet dulu biar makain asikk! Oia, toilet2 di sekitar Kawah putih ini bersih banget loh untuk ukuran toilet umum. Bahkan wangi gitu. Tarifnya Rp.2.000. Padahal waktu di GBK pas nonton SMTOWN gw ngeluh kalo tarif toilet Rp.2.000 terlalu mahal. Tapi pas di Kawah Putih ini sebanding lah sama fasilitasnya. Dan yang jelas orang2 Bandung itu ramah2 dan cantik2 kaya gw *plaaakkk*

Padahal it’s a good day🙂 The cloud was okay, the skies and weather are good. Tapi, apa boleh buat, harus segera pulang. So, it’s a goodbye selca🙂

Kawah putih (17)

Kawah putih (23)

Siip. Masih pake angkot yang tadi dan penumpang yang sama, akhirnya kita meninggalkan area kawah putih. Kalo boleh jujur sih perjalanan pulang kerasa lebih deket dan gw ga sehisteris pas berangkat. Gw pilih sambil pasang headset dan puter lagu2nya EXO SHINee.
Sekitar jam.3 nyampe terminal Ciwidey dan kembali naik elf menuju terminal Leuwi panjang. Nyampe terminal Leuwi panjang jam.4, nyari mesjid dulu buat sholat Ashar terus nyari makan *soalnya laper berat*
Jam setengah 5 dan sekian naik bus menuju halte Persib. Darisitu hari udah gelap, sekitar jam 6 kurang 20 menit. Dari halte persib pilih jalan kaki, soalnya mau nyimpang dulu ke tukang baso.hahah. To be honest, karena gw baru sembuh dari diare, sekarang gw lagi banyak banget makan. Perut berasa karet.hahah.
Nyampe rumah jam setengah 7 dan langsung sholat Maghrib dan rasanya bakalan langsung tergolek.

Dan hari tadi, gw ngantuk bukan main. Pagi2 bangun buat sholat Subuh terus tidur lagi sampe jam 9. Itu pun kebangun sama suara nangis bayinya sodara gw yang lagi main ke rumah.

Nah, berikut gw uraikan rincian total biaya yang gw habiskan berwisata ke Kawah putih.

Pergi :

Angkot Cikudapateuh – Ciroyom : RP. 1.500

Belanja di Indomaret : Rp. 21.500

Bus Leuwi Panjang : Rp. 3.000

Elf Ciwidey : Rp. 10.000

Angkot sampe Kawah Putih : Rp. 23.000

Tiket masuk : Rp. 15.000

Makan siang : Rp. 18.000

Total : Rp. 92.000

Pulang :

Angkot dari Kawah Putih ke terminal Ciwidey : Rp. 23.000

Elf ke terminal Leuwi panjang : Rp. 10.000

Makan : Rp.13.000

Bus ke terminal Persib : Rp. 4.000

Jajan baso : Rp.8.000

Total : Rp. 58.000

Jadi, total keseluruhan biaya yang gw habiskan adalah. Jjeng…jjeng…

Rp. 150.000

Woaaahhhh!!! Luar biasa, bukan? Agak kaget juga sih soalnya duit langsung sepi di dompet. Mungkin kalo dipake jalan2 ke mall bisa makan banyak, ya? Tapi gpp lah, lagian kapan lagi bisa liat pohon2 tinggi, pasir putih, kawah, ngerasain udara dan air yang super dingin, nyium aroma belerang sampe kepala pusing.hahah. Worth it lah yaa.

Kawah Putih juga gw rekomendasikan sebagai salah satu tempat wisata buat kalian orang luar Bandung kalo kapan2 main ke Bandung. Tapi, sebelum ke kawah putih persiapannya harus mateng banget. Mulai dari bekel makanan yang banyak, sedia masker, bawa air putih yang banyak, bawa topi, payung, dan yang terpenting kondisi fisik harus sehat. Soalnya perjalanan jauh banget. Gw sendiri perjalanan pulang-pergi makan waktu hampir 6 jam, dan di kawah putih cuma ngabisin waktu 20 menit saja.heheh.

Berikut gw uraikan hal2 yang gw suka dan engga dari perjalanan ini.

What I like :

  1. Udara sejuk sepanjang Ciwidey. *cenderung dingin* bagus untuk memperbaiki sistem pernafasan dan menghilangkan jenuh dari kota yang padet dan penuh polusi.
  2. Banyak pohon2 tinggi, banyak warna hijau. Bikin mata dan pikiran seger.
  3. Kawah putihnya bagus! Warnanya warna SHINee banget b^^d *ini direkomendasikan buat para Shawol*
  4. Bagus banget buat foto2. Apalagi yang narsisnya ga ketulungan kaya Kim sajangnim ^^v
  5. Keindahan alam di Kawah Putih udah lebih dari cukup banget buat merasa hidup ini menyenangkan.
  6. Toiletnya bersih dan banyak. Ga pake ngantri😉
  7. Mushola bertebaran, dilengkapi mukena buat yang ga bawa mukena.  b^^d

What I dislike :

  1. Perjalanannya jauh banget >.<
  2. Ongkosnya juga mahal.
  3. Karena ga ada bus menuju ciwidey, jadi harus bertahan pake elf dan angkot yang baunya macem2.
  4. Gw ga mabok, tapi mengalami elf dan angkot lag*?*
  5. Bau belerangnya, Subhanallah sekali!
  6. Kalo diem 30 menit di sekitar kawah, bisa2 collapse.
  7. Diem di sekitar kawah bikin sesak nafas, kepala kunang2, batuk2, dan kulit kering.

 

P.S : Setelah liat foto2 di Kawah Putih ini ko gw ngerasa over weight banget, ya? Padahal terakhir timbangan *sekitar satu minggu yang lalu* masih 40kg. Ya udah, mudah2an cepet langsingan.

7 thoughts on “Perjalanan yang Mahal

  1. hai Eun Cha, sudah lama bgt gk mampir nih^^

    enaknya bisa jalan2, walupun lumayan jg ya biayanya😉
    saya ngeliat foto2nya jd ngiler, pemandangannya emang keren bgt ya?

    itu baju Eun Cha udh cocok bgt sama warna kawahnya, matching bgt lah..

    bener2 bikin pengen berenang ya^^

    tulisan swimming itu klau dari deket bacanya swinuning, tp kalo udh ngedip beberapakali baru bisa baca yg bener.. tipuan mata kayaknya😀

    saya malah gak bisa liburan, ujan terus ditempat saya, jd kenyang tidur..

    oiya Euncha, saya lg kangen sama ff Eun Cha yg bukan romance nih^^

    Met taun baru 2014 ya Eun Cha, semoga kedepannya lebih baik lagi🙂

    • Hallo, Eonni. Selamat mampir lagi di sini🙂

      Iya, pemandangannya bagus banget, apalagi kalo cuacanya cerah. Langit sama awannya serasi banget.heheh.
      Kebetulan banget eonni, padahal ga sengaja pake baju warna itu, eh taunya Kawah-nya juga sama warnanya. Kirain kawahnya warna putih sesuai nama.
      Tapi biayanya emang lumayan sih karena itu naik transportasi umum aja.heheh.

      Wah, emang Eonni domisili mana? kalo di Bandung sih udah beberapa hari ga hujan.

      FF misteri yah berarti eonn? aku juga ingin baca yang misteri2 sih sekarang, tapi kalo nulis belum ada ide ^^v

      Selamat tahun baru juga buat Lydia eonni. Terima kasih doanya dan semoga eonni juga lebih baik ke depannya. Ayo kita melakukan yang lebih baik ^^9

  2. gue kerja dikawah putih itu yang jualan masker temen gue, jadi kalo mau tips jalan2 murah ke kawah putih konsul ke gue, add fb gue Restu Rendiawan Putra

Gimme Lollipop

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s